Speech Delay, Part 3 – Perlukah Screening Tumbuh Kembang?

Di part ketiga ini gue mau sharing tentang kapan dan kenapa harus melakukan assessment/screening tumbuh kembang terhadap anak. Continue reading “Speech Delay, Part 3 – Perlukah Screening Tumbuh Kembang?”

Advertisements

100th Posts!!

Wuidih! Ga nyangka udah postingan ke 100! Ga nyangka saya bisa konsisten menulis =))

Siapa disini yang rajin baca tulisan sayaaa? *kemudian hening* *krik krik krik* Kepedean banget nanyanya =)) Saya yakin, cuma mama saya yang rajin baca! *belom tentu juga sih =))

Bahas apa yaaaa. Hmmm…… Random nulis aja ya =))

Oke. Jadi, saya itu introvert. Kadang susah buat cerita langsung. Bahkan ke suami sendiri =)) Tapi kalau disuruh cerita lewat metode menulis, lancar jaya! Jadi saya pacarannya (sampe sekarang juga sih) gasuka tuh telpon telponan, whatsapp-an aja =))

Menulis, sudah jadi hobi dari kecil. Dimulai dari menulis buku diary, dari jaman baru bisa nulis, tulisan kayak ceker ayam (ada buktinya! Masih disimpen diary-nya). Dimulai dari “Hari ini liburan. Ke rumah mbah uti”. Sampai saat ini dalam bentuk blog. Blog yang tujuan awalnya buat sharing tentang traveling, lalu tiba-tiba berubah jadi persiapan pernikahan, lalu jadi tentang kehamilan, sampai sekarang tentang perkembangan bayi =)) Cukup pesat yaa perubahannya.

Kenapa bisa konsisten menulis? Sebenernya dibilang konsisten sih nggak gitu konsisten juga ya, nggak yang tiap minggu posting juga…. Cuma yang bisa bikin tetep semangat nulis itu, karena mau sharing aja sih dasarnya. Dimulai dari topik traveling, karena waktu itu masih dikit banget yang nulis tentang destinasi-destinasi wisata yang biasa buat open trip. Buat gue yang orangnya well prepared, pergi ke suatu tempat baru tanpa ada bayangan tempat yang dituju itu agak gimanaaa gitu :p Terus saat itu open trip belom se-booming sekarang, instagram juga belom booming, jadi selalu pengen nulis setiap selesai open trip. Tapiiii, pas lagi seneng-senengnya traveling, tiba-tiba gue dilamar. Lalu si mama bertitah ‘kamu gausah jalan-jalan dulu ya, nanti item’ =))

Nah, abis dilamar kan rempong banget tuh ngurusin nikahan. Pas lagi persiapan pernikahan inilah, gue merasa amat sangat terbantu oleh blog orang-orang yang menceritakan kisah persiapan pernikahan mereka. Tulisan-tulisan pengalaman itu bikin gue ngerasa ‘oh, lo ga sendiri kok’. Jadi, gue punya keinginan untuk juga bisa sharing pengalaman persiapan pernikahan gue (salah satu topik blogpost paling sering dikunjungi) dengan harapan bisa membantu memberikan informasi ke yang membutuhkan. Topik persiapan pernikahan ini enak banget buat ditulis, karena banyaak. Jadi ga kehabisan bahan tulisan tuh saat itu. Adaa aja yang mau di share 😀

Abis nikah, mulai ga ada waktu buat nulis walaupun banyak banget yang mau ditulis 😦 (Cerita honeymoon aja baru di post abis lahiran, dan masih ada 1 cerita honeymoon yang belom ditulis sama sekali :p). Alhamdulillah abis nikah langsung dikasih rejeki hamil. Jadiii, muncul topik baru deh, yaitu tentang kehamilan. Ehh ternyata, setelah punya bayik, makin-makin banyak lagi topik yang bisa di share! Apalagi apapun tentang bayi tuh kayak ga ada habisnya (termasuk perdebatannya hahaha).

Topik makin banyak pilihan, waktu makin ga ada =)) Karena harus ngurus bayi dan kerja. Tapi hasrat menulis gue tetep terpenuhi karena terbantu banget dengan teknologi, jadi bisa nulis dimana aja. Apalagi sekarang ada WordPress mobile! Biasanya gue nulis pas di kereta/ojek ke kantor. Terus kalo tiba-tiba dapet ide, tinggal ambil hape langsung ketik saat itu juga biar ga lupa. Sejujurnya antrian cerita yang mau di post ada banyak banget tapi ya gitu setengah mateng semua =))

Setelah topik dunia bayi dan dunia ASI, sekarang perlahan mulai kembali lagi nih nulis tentang traveling! Tapi dengan embel-embel bayi =))

Semoga saya bisa tetap konsisten menulis dan apa yang saya tulis bisa bermanfaat untuk orang banyak. Aamiin!

Masih ga nyangka sih udah 100 postingan =))

Maaf ya postingan ke 100 nya malah ngalor ngidul tak beraturan. Bener-bener asal nulis yang ada di otak aja :p

Lulus S3 ASI (2 Tahun Full ASI)

Alhamdulillaah, alhamdulillaah, alhamdulillaah. Cuma bisa bersyukur, akhirnya hari ini tiba. Hari dimana anak saya usianya 2 tahun. Hari dimana tepat 2 tahun saya memberikan ASI eksklusif ke anak saya, tanpa tambahan susu apapun (no formula, no UHT – tapi kalo produk turunan susu sih pasti sudah pernah makan). Dan tanpa dot! Alhamdulillaah.

Sebagai ibu yang bekerja, harus berangkat ke kantor setiap weekdays, sesungguhnya bisa sampai di titik ini tuh rasanya luar biasa banget. Gue bangga akan diri sendiri. Biarin aja dibilang narsis, gapapa, saya terima. Karena perjuangannya emang ga mudah. 2 tahun! Bawa cooler bag yang lumayan berat setiap hari, sambil naik kereta+ojek, naik-turun tangga stasiun, mengumpulkan niat dan mencari waktu luang untuk pumping di waktu kerja, mencuci dan sterilkan botol, sampai rumah masih ditagih nenen, tengah malem pasti bangun nenen, besok paginya gotong cooler bag lagi, sesungguhnya itu semua butuh semangat super tinggi.

Awal masuk kerja, okelah, masih semangat, karena payudara masih sering bengkak, jadi pumping itu emang karena kita ‘butuh’ ngeluarin ASI, karena kalo ngga ya sakit (dan bisa bocor di kantor kan malu yaa 😝). Coba kalo anaknya udah umur setaun/setaun 2 bulan/satu setengah tahun, makannya udah banyak, nenennya udah jarang, payudara udah ga bengkak, menurut saya disinilah ujian menyusui baru mulai bertambah berat 😂 Kalo di kantor saya, pejuang pumping yang anaknya mulai masuk usia 1 tahun, mulai berguguran satu persatu, jadi saya kehilangan temen pumping perlahan-lahan. Kalau ga semangat, bisa-bisa ikutan nyerah dan gagal #ASIsampai2tahun…

Selain temen pumping yang mulai berkurang-bahkan hilang, rasa malas kadang muncul karena inget di rumah masih ada 1 freezer. Padahal, 1 freezer itu paling maksimal kan cuma nampung 260an botol, kalau anak sehari minum 3 botol aja, dalam 4,5 bulan abis deh tuh ASIP!

Sesungguhnya perjuangan mengASIhi ini sudah dimulai dari masih hamil. Saya merasa beruntung, karena diberi petunjuk oleh Allah untuk melakukan kontrol hamil di RSIA Kemang Medical Care. Yang ternyata amat sangat pro ASI. Dari sinilah ilmu saya tentang dunia ASI dimulai. Dari yang awalnya blank, gatau apa-apa tentang dunia menyusui dan ASI, di Klinik Laktasi KMC saya dapat pencerahan tentang betapa pentingnya menyusui dan ASI untuk kehidupan anak. Kunjungan ke Klinik Laktasi itu berdasarkan WHO ada 7 waktu:

  1. Usia kehamilan 28 minggu
  2. Usia kehamilan 36 minggu
  3. IMD
  4. Post partum
  5. Usia 7 hari
  6. Usia 14 hari
  7. Usia 40 hari

Pas pertemuan kedua (usia kehamilan 36 minggu), saya disarankan dokternya untuk ajak orang tua/mbak/sus (biar dengerin penjelasan langsung dari dokter tentang pentingnya ASI, karena kalo kita yang jelasin kadang suka kurang percaya kan yaa, sama dijelasin apa yang bisa mereka lakukan untuk bisa bantu mengASIhi). Pas pertemuan terakhir, sebelum balik ke kantor, ada sesi untuk mbak/orang tua latihan kasih minum ASIP dari gelas atau media selain dot saat persiapan mau kembali bekerja. Ke-7 sesi itu penting banget sih menurut saya.

Di 6 bulan terakhir, saya agak menyesali kenapa pas dulu mompa masih bisa dapet banyak, ga dipertahankan semangatnya. Malah males-malesan mengingat stok masih banyak, ga defisit, dan malah jadi ngurangin jadwal pumping, yang kemudian menurunkan produksi ASI. Efeknya apa? Efeknya di 6 bulan terakhir masih harus ngos-ngosan kejar setoran (karena sesungguhnya defisit 1 botol aja berasa banget dikejarnya!). Harusnya udah mulai bisa santai, eh malah harus pumping 2x sehari (lagi). Akhirnya baru bisa bebas pumping di H-2 minggu ulang tahun keduanya 😀 Tapi, apapun itu, saya enjoy jalaninnya 🙂 Selalu berusaha untuk bawa pulang botol ASIP untuk anak. Karena saya keras kepala sekali harus bisa ASI sampai 2 tahun =))

Begitulah cerita suka duka susah senang perjuangan memberikan ASI eksklusif untuk anak pertama saya. Mungkin, perjuangan saya termasuk yang ‘ringan’ ujiannya. Masih banyak cerita mengASIhi yang lebih menginspirasi di luar sana, yang juga jadi sumber semangat saya 🙂

Sekarang tantangan barunya adalah: menyapih dengan cinta. Nanti di share lagi deh cerita suka duka dan susahnya menyapih (kaya ada yang baca aja :p).

Sesungguhnya, perjalanan membesarkan anak masih sangat panjang. Doakan saya agar selalu bisa memberikan yang terbaik untuk anak saya 🙂

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑