Happy International Breastfeeding Week 2017!!

Inget banget taun lalu pas Breastfeeding week (1-7 Agustus), saya pas banget lagi kena Demam Berdarah. Usia si bayi waktu itu baru mau 3 bulan. Dan pas tanggal 8 Agustus nya adalah hari pertama saya harus kembali bekerja. 

I think I will not easily forget that. Karena kena DBD pas banget pas breastfeeding week. Dimana saya lagi seru-serunya menyusui anak, anak pertama, lagi euforia jadi new mom, eh pas breastfeeding week malah terkapar gabisa nyusuin (karena lagi konsumsi obat – walaupun katanya aman tetep aja takut). Stok ASIP persiapan buat ditinggal kerja pun kepake duluan selama saya sakit, dan selama sakit saya gabisa pumping (harus bedrest). Jadi stok ASIP nya bisa dibilang ngulang dari awal lagi… Kalo diinget lagi, sedih juga ya kondisinya waktu itu……

Alhamdulillaah berkat dukungan dan semangat dari keluarga dan diri sendiri, masih bisa terus mengASIhi anak sampai breastfeeding week tahun ini. Sekarang si bayi sudah tumbuh menjadi anak kecil. Tapi saya masih tetap menyusui dan belum memperkenalkan susu lain selain ASI ke anak saya. Alhamdulillaah…

Salah satu quote menyusui yang paling saya suka adalah “Menyusuilah dengan keras kepala”. Menurut saya, itu kunci kesuksesan utama. Keras kepalalah terhadap siapapun yang menghalangi Anda untuk memberi ASI, memberi yang terbaik untuk anak Anda πŸ™‚ Termasuk terhadap diri sendiri saat sudah terasa lelah, sangat lelah. Ingatlah lagi manfaat yang diperoleh anak Anda dengan pemberian ASI.

Kalau pengalaman saya, saya pernah menolak permohonan Ibu saya sendiri untuk menambahkan pemberian susu formula kepada anak saya, dengan alasan berat badannya kurang. Maaf ya Ma, permintaan Mama aku tolak. InsyaAllaah aku tau yang terbaik untuk anakku, seperti juga Mama saat membesarkanku dulu πŸ™‚

Menyusui itu seru. Tantangannya banyaaaaaakkk banget. Seiring bertambah umur bayi, bertambah kepintarannya, bertambah besar badannya, menjadi seorang Ibu harus ikut terus belajar untuk menyesuaikan perkembangan anak. Sekarang si anak kecil giginya sudah 8 (dan ada yang on progress 2), gigi itu salah satu tantangan menyusui buat saya akhir-akhir ini :)) Selain itu, sekarang kalau menyusu, gayanya udah macem-macem. Bisa sambil tengkurep, telentang, sujud, sambil becanda…. dan udah bisa ngerengek minta nyusu anytime anywhere πŸ˜€

@ Singapore National Stadium

Ini foto saya menyusui saat di stadion. Saya termasuk orang yang males cari nursing room buat nyusuin. Selama ini saya udah berhasil nyusuin hampir dimana aja. Stadion (sambil nonton bola), restoran (sambil makan), bis umum, kereta, pesawat, kursi pinggir jalan, sambil cuci piring, sambil nonton tiger show di taman safari, pokoknya setiap si anak minta, gapake mikir lama, cari tempat duduk langsung kasih :))

Breastfeeding week tahun ini saya rayakan dengan nyicil bayar puasa. Alhamdulillaah produksi ASI masih tetap lancar selama puasa πŸ™‚

Happy breastfeeding week mommies!! Stay happy and keep breastfeed your baby!!

Advertisements

Puasa dan Menyusui

Tahun lalu, saya memutuskan tidak ikut puasa Ramadhan karena si bayi masih berumur 1 bulan dan saya takut ASI saya tidak cukup apabila berpuasa. Tahun ini, saya memutuskan untuk ikut puasa Ramadhan karena utang tahun lalu belum dibayar si bayi sudah menjadi toddler dan ASI bukanlah lagi sumber makanan utamanya seperti tahun lalu. Continue reading “Puasa dan Menyusui”

Cerita ASI – GIGI!!

Alhamdulillah, gigi anak gue mulai tumbuh dari doi berusia 6 bulan………

Langsung 2 pula numbuhnya (yang bawah). Kebetulan, gue udah baca-baca pengalaman menyusui dan gigi tumbuh. Jadi ga takut dan ga kaget atas apa yang akan terjadi (apalah).

Siapa hayoo yang ngeri-ngeri sedep pas tau gigi si bayik udah muncul dan doi masih rajin nete sama kitaaa? Gausah takut! Gue bakal share pengalaman gue nih! Dibaca yaa! (Lagi kenapa sih gue…..).

Pas giginya mulai tumbuh, bayi akan merasakan gatel pada gusi, dan gusinya akan sobek karena terdorong gigi dari dalam. Ada bayi yang rewel, ada yang nggak. Ada bayi yang gemesss pengennya gigit-gigit buat ngilangin gatelnya, ada juga yang cool biasa aja kaya ga ada apa-apa. Ada yang pas nenen gemes gigit puting ibunya, tapi tenang, ada juga yang enggak πŸ™‚

Semua bisa diatur (bahasa gue lagi kesambet apaan sih). Selalu ingat, bayi itu pintar. Mereka bisa diajarin. Mereka bisa dibilangin. Mereka bisa dikasihtau.

Berdasarkan yang gue baca, ada ibu yang pas anaknya nenen terus gigit puting, reaksinya teriak. Entah “aaww!”, atau “aduh!”, atau “ah, sakit!”. Nah, ini bahaya. Karena reaksi seperti ini mengajarkan anak kalau ternyata gigit puting itu menyenangkan. Membuat mindset di otak anak, bahwa kalau mereka gigit, Ibu akan teriak! Tandanya Ibu senang! Jadi, mereka akan terus melakukannya lagi. Tanpa tau kalau itu sebenarnya menyakitkan si Ibu. Karena mereka belum tau arti kata ‘sakit’. Yang mereka tau hanya ekspresi dan emosi. Dimana kalau kita teriak, mereka kira kita bahagia πŸ˜€

Ada juga ibu yang pas anaknya nenen terus gigit puting, reaksinya marah. Ngelepas mulut bayi dari puting, tutup BH, terus ngambek. Lah. Ibunya baper :p Gue gatau sih ada Ibu yang pernah kaya gini apa nggak, tapi yang jelas, gue pernah……. #ngakudosa #ibubaperan

Pas gue begini, yang ada bayinya bingung. Ngeliatin gue, dengan muka cengo dan melas, terus liatin nenen yang sudah tertutup rapat (dengan harapan akan dibuka lagi). Kalau ga dibuka lagi, nangislah doi. Tapi reaksi ini ga baik ya buibuk, jangan ditiru :)) Mungkin saya lagi PMS waktu begini :))

Alhamdulillah, sekarang gigi bayi gue udah mau 6 di usianya yang baru 10 bulan. Termasuk ukuran cepat dan banyak :)) Tapi bayi gue tidak pernah (lagi) menggigit puting gue kalau sedang nenen πŸ™‚ Waktu awal baru ada gigi, dia gemes dan suka gigit puting. Reaksi yang gue lakukan adalah, memberi pengertian ke si bayi, kalau dia melakukan itu gue kesakitan. Caranya gini:

  • Bayi gigit puting
  • Gue mengeluarkan suaran mendesis kesakitan ‘hsss’, dan memasang ekspresi kesakitan, sambil megang payudara. Kadang gue posisikan kayak mau narik payudara dari mulutnya, kadang kalau sakit banget (sekali gigit kenceng) dan gue ga tahan, gue langsung masukin jari kelingking ke sela-sela gigi dia (jadi yang dia gigit selanjutnya adalah jari gue).
  • Terus gue ngomong “nak, kalau kamu begitu, bundanya sakit nak. Yang baik yah nenennya :)”. Gue sangat menghindari penggunaan kata ‘jangan’ kepada anak. Pas awal-awal praktek ini kadang masih keceplosan pake kalimat negatif. Tapi lama-lama jadi kebiasa pake kalimat positif kok. Biasanya pas gue ngomong, doi ngeliatin gue dengan seksama seakan memahami apa yang gue omongin πŸ˜€

Nah, itu gue lakukan terus menerus setiap dia gigit puting. Hasilnya? Seminggu kemudian, sampai hari ini, anak gue tidak pernah lagi gigit puting karena gemas πŸ™‚ Percayalah, mereka sangat pintar dan bisa diajarkan walaupun masih sangat kecil πŸ™‚

Happy breastfeeding! Jangan takut sama gigi! Semangaat!

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑