Proses Menyapih

Setelah perjuangan memberikan ASI eksklusif selama 2 tahun terpenuhi, saatnya memasuki masa yang tidak kalah serunya, yaitu menyapih! Continue reading “Proses Menyapih”

Advertisements

Lulus S3 ASI (2 Tahun Full ASI)

Alhamdulillaah, alhamdulillaah, alhamdulillaah. Cuma bisa bersyukur, akhirnya hari ini tiba. Hari dimana anak saya usianya 2 tahun. Hari dimana tepat 2 tahun saya memberikan ASI eksklusif ke anak saya, tanpa tambahan susu apapun (no formula, no UHT – tapi kalo produk turunan susu sih pasti sudah pernah makan). Dan tanpa dot! Alhamdulillaah.

Sebagai ibu yang bekerja, harus berangkat ke kantor setiap weekdays, sesungguhnya bisa sampai di titik ini tuh rasanya luar biasa banget. Gue bangga akan diri sendiri. Biarin aja dibilang narsis, gapapa, saya terima. Karena perjuangannya emang ga mudah. 2 tahun! Bawa cooler bag yang lumayan berat setiap hari, sambil naik kereta+ojek, naik-turun tangga stasiun, mengumpulkan niat dan mencari waktu luang untuk pumping di waktu kerja, mencuci dan sterilkan botol, sampai rumah masih ditagih nenen, tengah malem pasti bangun nenen, besok paginya gotong cooler bag lagi, sesungguhnya itu semua butuh semangat super tinggi.

Awal masuk kerja, okelah, masih semangat, karena payudara masih sering bengkak, jadi pumping itu emang karena kita β€˜butuh’ ngeluarin ASI, karena kalo ngga ya sakit (dan bisa bocor di kantor kan malu yaa 😝). Coba kalo anaknya udah umur setaun/setaun 2 bulan/satu setengah tahun, makannya udah banyak, nenennya udah jarang, payudara udah ga bengkak, menurut saya disinilah ujian menyusui baru mulai bertambah berat πŸ˜‚ Kalo di kantor saya, pejuang pumping yang anaknya mulai masuk usia 1 tahun, mulai berguguran satu persatu, jadi saya kehilangan temen pumping perlahan-lahan. Kalau ga semangat, bisa-bisa ikutan nyerah dan gagal #ASIsampai2tahun…

Selain temen pumping yang mulai berkurang-bahkan hilang, rasa malas kadang muncul karena inget di rumah masih ada 1 freezer. Padahal, 1 freezer itu paling maksimal kan cuma nampung 260an botol, kalau anak sehari minum 3 botol aja, dalam 4,5 bulan abis deh tuh ASIP!

Sesungguhnya perjuangan mengASIhi ini sudah dimulai dari masih hamil. Saya merasa beruntung, karena diberi petunjuk oleh Allah untuk melakukan kontrol hamil di RSIA Kemang Medical Care. Yang ternyata amat sangat pro ASI. Dari sinilah ilmu saya tentang dunia ASI dimulai. Dari yang awalnya blank, gatau apa-apa tentang dunia menyusui dan ASI, di Klinik Laktasi KMC saya dapat pencerahan tentang betapa pentingnya menyusui dan ASI untuk kehidupan anak. Kunjungan ke Klinik Laktasi itu berdasarkan WHO ada 7 waktu:

  1. Usia kehamilan 28 minggu
  2. Usia kehamilan 36 minggu
  3. IMD
  4. Post partum
  5. Usia 7 hari
  6. Usia 14 hari
  7. Usia 40 hari

Pas pertemuan kedua (usia kehamilan 36 minggu), saya disarankan dokternya untuk ajak orang tua/mbak/sus (biar dengerin penjelasan langsung dari dokter tentang pentingnya ASI, karena kalo kita yang jelasin kadang suka kurang percaya kan yaa, sama dijelasin apa yang bisa mereka lakukan untuk bisa bantu mengASIhi). Pas pertemuan terakhir, sebelum balik ke kantor, ada sesi untuk mbak/orang tua latihan kasih minum ASIP dari gelas atau media selain dot saat persiapan mau kembali bekerja. Ke-7 sesi itu penting banget sih menurut saya.

Di 6 bulan terakhir, saya agak menyesali kenapa pas dulu mompa masih bisa dapet banyak, ga dipertahankan semangatnya. Malah males-malesan mengingat stok masih banyak, ga defisit, dan malah jadi ngurangin jadwal pumping, yang kemudian menurunkan produksi ASI. Efeknya apa? Efeknya di 6 bulan terakhir masih harus ngos-ngosan kejar setoran (karena sesungguhnya defisit 1 botol aja berasa banget dikejarnya!). Harusnya udah mulai bisa santai, eh malah harus pumping 2x sehari (lagi). Akhirnya baru bisa bebas pumping di H-2 minggu ulang tahun keduanya πŸ˜€ Tapi, apapun itu, saya enjoy jalaninnya πŸ™‚ Selalu berusaha untuk bawa pulang botol ASIP untuk anak. Karena saya keras kepala sekali harus bisa ASI sampai 2 tahun =))

Begitulah cerita suka duka susah senang perjuangan memberikan ASI eksklusif untuk anak pertama saya. Mungkin, perjuangan saya termasuk yang β€˜ringan’ ujiannya. Masih banyak cerita mengASIhi yang lebih menginspirasi di luar sana, yang juga jadi sumber semangat saya πŸ™‚

Sekarang tantangan barunya adalah: menyapih dengan cinta. Nanti di share lagi deh cerita suka duka dan susahnya menyapih (kaya ada yang baca aja :p).

Sesungguhnya, perjalanan membesarkan anak masih sangat panjang. Doakan saya agar selalu bisa memberikan yang terbaik untuk anak saya πŸ™‚

Cara Defrost Freezer ASIP

Setelah 1,5 tahun pembelian, akhirnya freezer ASI saya di defrost juga…

Kebayang ga, 1,5 tahun, freezer ga di defrost? Bunga es nya udah miriplah sama di kutub utara =)) Sampe botol-botol ASIP nya ikutan diselimutin sama si bunga es! Jangan ditiru ya…

Langkah-langkah defrost freezer khusus ASI versi ibu-ibu pemalas dan mager (untuk foto-foto liat di paling bawah yaa):

  • Pindahin ASIP

Karena botol ASIP gue tinggal 90an (gue aliran simpen ASIP pake botol kaca), alhamdulillah dipindahin ke kulkas 2 pintu muat. Tumpang tindih tak beraturan =)) Selama mindahin, gue pake sarung tangan biar ga dingin =))

  • Siapkan peralatan bebersih

Siapin keset kering 2 buah, ember, baskom kecil beberapa buah, lap kering

  • Siapkan kipas angin
  • Cabut kabel freezer, buka pintunya
  • Nyalain kipas angin, arahin ke freezer yang terbuka
  • Taro keset di bawah freezer yang terbuka. Jadi airnya ga rembes kemana-mana
  • Tungguin esnya mencair

Kalo gue, di setiap rak gue tadahin air pake baskom. Kalo baskom penuh, tuang ke ember. Terus airnya sambil di lap-lap pake lap kering, terus di peres di ember. Kalo ada es jatuh juga langsung taro ember.

  • Bersih-bersih, lap-lap sampe kering

15 menit pertama bunga es mulai berjatuhan. Total dari nyalain kipas angin sampe bener-bener kering bersih itu sekitar 50 menit.

  • Colokin freezer, tunggu setengah jam sampai 1 jam biar dingin
  • Balikin ASIP ke freezer

Selesai deh! Freezer nya kayak baru lagi. Babayy bunga es!! See you kapan-kapan kalo ngga mager lagi dan mau jualan es bonbon….

Mudik sementara ke kulkas 2 pintuBegini kira-kira posisi kipas dan kesetSelesai!! Seperti baru lagiii

Happy International Breastfeeding Week 2017!!

Inget banget taun lalu pas Breastfeeding week (1-7 Agustus), saya pas banget lagi kena Demam Berdarah. Usia si bayi waktu itu baru mau 3 bulan. Dan pas tanggal 8 Agustus nya adalah hari pertama saya harus kembali bekerja. 

I think I will not easily forget that. Karena kena DBD pas banget pas breastfeeding week. Dimana saya lagi seru-serunya menyusui anak, anak pertama, lagi euforia jadi new mom, eh pas breastfeeding week malah terkapar gabisa nyusuin (karena lagi konsumsi obat – walaupun katanya aman tetep aja takut). Stok ASIP persiapan buat ditinggal kerja pun kepake duluan selama saya sakit, dan selama sakit saya gabisa pumping (harus bedrest). Jadi stok ASIP nya bisa dibilang ngulang dari awal lagi… Kalo diinget lagi, sedih juga ya kondisinya waktu itu……

Alhamdulillaah berkat dukungan dan semangat dari keluarga dan diri sendiri, masih bisa terus mengASIhi anak sampai breastfeeding week tahun ini. Sekarang si bayi sudah tumbuh menjadi anak kecil. Tapi saya masih tetap menyusui dan belum memperkenalkan susu lain selain ASI ke anak saya. Alhamdulillaah…

Salah satu quote menyusui yang paling saya suka adalah “Menyusuilah dengan keras kepala”. Menurut saya, itu kunci kesuksesan utama. Keras kepalalah terhadap siapapun yang menghalangi Anda untuk memberi ASI, memberi yang terbaik untuk anak Anda πŸ™‚ Termasuk terhadap diri sendiri saat sudah terasa lelah, sangat lelah. Ingatlah lagi manfaat yang diperoleh anak Anda dengan pemberian ASI.

Kalau pengalaman saya, saya pernah menolak permohonan Ibu saya sendiri untuk menambahkan pemberian susu formula kepada anak saya, dengan alasan berat badannya kurang. Maaf ya Ma, permintaan Mama aku tolak. InsyaAllaah aku tau yang terbaik untuk anakku, seperti juga Mama saat membesarkanku dulu πŸ™‚

Menyusui itu seru. Tantangannya banyaaaaaakkk banget. Seiring bertambah umur bayi, bertambah kepintarannya, bertambah besar badannya, menjadi seorang Ibu harus ikut terus belajar untuk menyesuaikan perkembangan anak. Sekarang si anak kecil giginya sudah 8 (dan ada yang on progress 2), gigi itu salah satu tantangan menyusui buat saya akhir-akhir ini :)) Selain itu, sekarang kalau menyusu, gayanya udah macem-macem. Bisa sambil tengkurep, telentang, sujud, sambil becanda…. dan udah bisa ngerengek minta nyusu anytime anywhere πŸ˜€

@ Singapore National Stadium

Ini foto saya menyusui saat di stadion. Saya termasuk orang yang males cari nursing room buat nyusuin. Selama ini saya udah berhasil nyusuin hampir dimana aja. Stadion (sambil nonton bola), restoran (sambil makan), bis umum, kereta, pesawat, kursi pinggir jalan, sambil cuci piring, sambil nonton tiger show di taman safari, pokoknya setiap si anak minta, gapake mikir lama, cari tempat duduk langsung kasih :))

Breastfeeding week tahun ini saya rayakan dengan nyicil bayar puasa. Alhamdulillaah produksi ASI masih tetap lancar selama puasa πŸ™‚

Happy breastfeeding week mommies!! Stay happy and keep breastfeed your baby!!

Puasa dan Menyusui

Tahun lalu, saya memutuskan tidak ikut puasa Ramadhan karena si bayi masih berumur 1 bulan dan saya takut ASI saya tidak cukup apabila berpuasa. Tahun ini, saya memutuskan untuk ikut puasa Ramadhan karena utang tahun lalu belum dibayar si bayi sudah menjadi toddler dan ASI bukanlah lagi sumber makanan utamanya seperti tahun lalu. Continue reading “Puasa dan Menyusui”

Create a website or blog at WordPress.com

Up ↑