Travel Story

Traveling with Baby – Kuala Lumpur 2017

Super duper latepost =)) Ini cerita tanggal 10-12 Feb 2017 :p

Setelah terakhir jalan-jalan adalah ke Anyer pas baby moon (hamil 7 bulan), akhirnya bisa jalan-jalan lagiiii!

Super excited pas diajakin ke Kuala Lumpur sama keluarga besar suami. Langsung kebayang rempongnya ngurus passport (passport gue expired pas deket tanggal lahiran, jadi ga diurus waktu itu haha), rempongnya packing, rempongnya nyiapin makan, dan kerempongan lainnya – karena sekarang jalan-jalannya bawa anak bayik!!

Pas udah fix tau mau jalan-jalan ke KL, gue langsung urus passport (gue dan si bayik). Alhamdulillah urusan passport lancar aman damai sentosa :p Walaupun gue salah karena pake baju putih (backdrop fotonya putih, jadi usahain jangan pake baju atau jilbab putih). Untung jilbab gue hitam (yaa walaupun jadinya kaya foto TKW hahaha). Yang paling seru, pas ambil foto si anak bayik. Pas ambil foto passport umurnya baru 7 bulan, lagi seneng lonjak-lonjak, dan gabisa diem…. Jadi begini kira-kira proses fotonya: bayik harus dipangku ibunya (gue), terus harus ada 1 orang lagi yang megangin kain putih buat backdrop nya (diantara badan gue dan si bayik). Setelah itu, usahakan bayik duduk (tanpa dipegang, biar tangan kita ga bocor), dan harus ada (satu atau beberapa) orang lagi yang mengalihkan perhatian bayik biar bayik liat kamera minimal 2-3 detik (sebelom melengos lagi liatin tempat lain). Kasus gue, bayinya gabisa diem :)) Jadi penuh effort buat dapetin foto si bayik yang oke. Kayaknya paling enak bikin passport bayi pas dia belom bisa duduk deh, jadi anteng. Kemaren sih kita menghabiskan sekitar 5 menit buat foto si bayik, udah gitu yang dicetak di passport pas doi mangap + nengok :))

Packing

Lengkapnya baca disini yaa 😀

Buat ke KL ini, gue, suami, dan bayi, cuma bawa 1 suitcase Lojel Medium (65 L) untuk 3 hari 2 malam. Pas berangkat, bagian baby masih lowong, jadi pas pulang oleh-oleh bisa kita taro disitu deh.


Usia si bayi pas jalan-jalan ini 8,5 bulan, dan ini akan jadi pengalaman pertamanya naik pesawat (dan juga pengalaman pertama gue bawa bayi naik pesawat haha). Kita dari rumah jam 5 subuh, si bayi emang biasa bangun jam segini juga, jadi selama perjalanan ke bandara dia super on, ga rewel, dan baru tidur lagi pas udah mau sampe bandara (kebiasaan). Sampe bandara dia melek lagi, gue taro hipseat dengan harapan digoyang-goyang sambil jalan dia bakal tidur lagi. Tapi yang ada dari mulai sampe bandara, solat subuh, check in bagasi, antri imigrasi, sampe naik pesawat, doi melek terus karena penasaran sama sekitarnya :)) Naik pesawat langsung gratak. Berdiri-berdiri, ambil semua kertas dan buku di bangku depan, gabisa diem lah pokoknya. Tapi alhamdulillah ga rewel. Pas take off, gue nenenin, tapi ga bertahan lama langsung loncat-loncat lagi :)) Yaa gue cuma berharap ga pengeng aja kupingnya. Abis itu sibuk suapin sarapan, ngajak main, ngajak ngobrol, ngajak bercanda. Maksudnya biar capek. Tapi ga ada capeknya ternyata :)) Sempet main sama pramugari juga :)) 10 menit sebelom landing, gue nenenin sampe akhirnya dia menyerah dan tertidur pulas.


Semua mainan yang udah dibawa ga ada yang berguna karena ditaro di kabin sama suami :)) dan ternyata si bayi cuma dikasih tisu sama botol kosong aja udah seneng banget :))

Day 1
Sampe KL, naik bus (karena pesertanya banyak jadi kita sewa bus). Pertama kali si bayi naik bus! Pas didudukin, dia langsung tertarik sama kursinya yang bermotif warna-warni. Dan anteng ngeliatin kursi :)) Sepanjang jalan juga anteng, mainan kursi, mainan tisu, atau main cilukba sama ayahnya yang duduk di belakang kita.

Perhentian pertama adalah Putrajaya! Dulu sudah pernah kesini, 2x (liburan dan conference), dan selalu takjub sama kebersihan serta kerapihan tata kotanya. Berhenti di Jembatan Seri Wawasan buat foto, yaa mirip-mirip Suramadu lah :)) Panas banget yaa siang bolong foto-foto di pinggir jalan :))

IMG_5893

Lalu lanjut ke makan siang di pinggir danau ( kalo di Gmaps Putrajaya Lakeside) di lokasi Food court Selera Putra di resto yang namanya Hameed’s Nasi Kandar.

Abis makan lanjut foto-foto dengan background Masjid dan jembatan Seri Wawasan dari kejauhan.

IMG_5885.JPG

Dari sini lanjut ke arah KL dan berhenti di Istana Negara yang baru. Apalagi kalo bukan buat foto-foto :p

IMG_5898.JPG

Dari Istana Negara lanjut ke Masjid Negara atau Masjid Nasional Malaysia untuk sholat Zuhur dan Ashar.

Perjalanan dilanjutkan ke Tanah Merdeka, ini semacam lapangan luaaas banget enak banget buat guling-gulingan lari-larian! Dan foto-foto lagi pastinyaaa.

Setelah puas berfoto-foto, kami melanjutkan perjalanan untuk makan malam di restoran Madam Kwan yang terletak di Mall Pavilion. Restorant khas Malaysia yang harganya relatif tidak terlalu mahal namun servis, tempat OK dan rasanya enak semua.

Thanks to Mama dan cerita KL nya sebagai referensi gue menulis. Karena gue jujur udah lupa nama-nama tempatnya :))

Habis kenyang santap malam, kami meluncur ke Soho Suites, sebuah apartemen di daerah KLCC yang sudah kami book untuk tinggal disana selama dua malam.

Setelah kenyang langsung menuju penginapan. Nginep di SOHO Suites, semacam apartemen, di lantai 40 dengan view KL tower dan menara kembar KLCC. Ada 3 kamar tidur, 2 kamar mandi dan air panas, dapur lengkap, ruang keluarga dengan sofa besar. Mantaplah pokoknya!

Ngga salah deh nginep di apartemen. Si bayik seneng banget eksplor merangkak kesana kemari. Karena luas, jadi yang jagain ga terlalu khawatir. I will write a review on the apartment where we stayed on a separate post.

Day 2
Pagi-pagi kita sudah di bis kembali, dan menuju destinasi pertama: foto dengan background KLCC. Jadi kita ngelewatin KLCC, tapi ga turun, terus menuju suatu tempat yang lumayan jauh dari KLCC buat foto dengan latar KLCC. Ribet ye. Gitu deh. Selesai foto-foto, lanjut ke Beryl’s!! Tapi pas sampe tempatnya, si bayik baru merem :)) Jadi gue di bis sampe anaknya pules baru gue turun belanja. Tapi jadinya ngga lama 😦

Lanjut lagi ke destinasi utama hari ini: Sunway Lagoon!! Dulu udah pernah kesini sama adek. Tapi sekarang sama suamik dan anak bayik! Walaupun kemudian berpisah sama suamik, dia ikut rombongan anak muda yang mau naik wahana-wahana menyeramkan. Sementara gue, bayik, mama dan ibu jalan-jalan aja foto-foto. Cuma naik wagoon wheel sama train. Terus nyebrang jembatannya yang super panjang 😀 Terus ke little zoo, liat leopard, lion, tiger, birds, birds, birds, reptiles, snakes, rabbit, banyak deh. Ngenalin si bayik sama hewan-hewan (gayakin juga sih dia bakal inget dan mengerti haha).

Selesai seru-seruan (capek banget sih), lanjut ke Petalling Street atau chinatown buat belanja. Gue meninggalkan si bayik di bis sama ayahnya, dan turun buat belanja. Baru 10 menit ada yang nyamperin trus ngasitau kalo si bayik nangis kejer banget gamau berenti. Langsunglah lari ngibrit balik ke bis, dan bener aja lagi nangis kejer banget dan air matanya banjir banget 😦 maaf ya naak ditinggalin belanja…

Selanjutnya langsung menuju KLCC, karena jam 7 malam kita akan naik ke Petronas Bridge!! Sampe KLCC masih sore, masih bisa ke nursing room, ganti baju dll, terus ke KLCC park buat ngaso-ngaso nungguin jam 7. Ternyata ada Garret di KLCC dan jauh lebih murah daripada di SG haha.

Petronas Tower Bridge

Jam setengah 7 kita kumpul di lobby Petronas Tower, lalu bersiap naik ke atas. Semua barang harus dititip (tas, tongsis), boleh bawa hape dan kamera aja. Setelah titip barang, kita diantar menuju lift. Lift pertama membawa kita dari lantai Dasar ke lantai 1. Lift kedua membawa kita dari lantai 1 ke lantai 44. Di lantai 44 inilah letak bridge nya. Kita dikasih waktu 10 menit untuk foto-foto di bridge.

Bridge nya lumayan lebar dan panjang. View yang kita dapat saat di Petronas bridge adalah view KL jam 18.15, pas mendekati sunset. Cantik banget landscape nya. 10 menit berlalu, kita dibawa naik lift ketiga menuju lantai 85 lalu lanjut naik lift keempat menuju lantai 86. Disini dikasih waktu 30 menit.

Wow!! Superb sekali pemandangannya dari lantai 86!! Ruangannya cukup luas, ada miniatur KLCC di tengah ruangan. Lalu juga ada view finder di setiap jendela (buat ngintip orang wkwk). Gue menelusuri setiap jendela besar yang ada disana dan terkagum-kagum dengan pemandangannya. Kita bisa liat menara kembarannya dengan amat sangat jelas (dan sangat besar :p), karena sebenernya kita ada di dalam menara satunya lagi.

Alhamdulillah, pas di lantai 88 kita dapet view dari senja, sunset, sampai malam hari. Jadi dapet view dari masih terang sampai gelap gulita. Dari lampu belum menyala, sampai menyala satu persatu. Cantiiiik banget! Rekomendasi waktu terbaik buat ke Petronas Tower adalah di jadwal jam 18.00-19.00.

Oiya buat tiket naik ke Petronas Tower atau KLCC bisa beli online (selain warga negara Malaysia bisa beli online). Enaknya beli online, kita gausah buru-buru pagi-pagi dateng buat antri tiket (yang biasanya cepet banget sold out nya, apalagi weekend), jadi bisa tenang karena sudah pasti bisa naik sesuai jadwal pemesanan. Kita juga bisa check ketersediaan jadwal dan sisa tiket. Bisa pilih jam yang diinginkan juga. Nah, buat yang mau ke Petronas Bridge langsung aja pesen tiketnya di https://www.petronastwintowers.com.my/tickets.

Yang gue khawatirin selama naik ke Petronas cuma 1: si anak bayik ini kupingnya pengeng ngga ya…. karena kita yang dewasa aja pengeng. Gabisa nenenin sambil di lift, gabisa nyuruh dia nguap, gabisa nyuruh dia telen ludah, dan gabawa cemilannya :)) Alhamdulillah ngga rewel tapi 🙂

Day 3
Hari terakhir! Bangun tidur leyeh-leyeh, menikmati pemandangan KL di pagi hari dari lantai 40. Mandiin si bayik di bath tub, seneng banget doi main air. Setelah beres-beres koper biar semua belanjaan masuk, sebelum ke airport kita sempetin ke KLCC lagi buat belanja terakhir :)) Jam 12 balik ke penginapan dan menuju airport.

Di pesawat pulang, anak bayik ini gabisa diem…… Kebetulan pulang naik K*M, ada tv nya kan, gue setelin kartun lah buat mengalihkan perhatian dia dari loncat-loncat. Ternyata ngga mempan. Ga bertahan lama, cepet banget bosennya. 5 detik doang paling bertahannya liat layar :)) Akhirnya sepanjang penerbangan gabisa tidur, ngajak main si bayik ini aja. Dari nengok-nengok ke belakang, terus ketawa-tawa sama yang belakang (ngga kenal padahal), sampe akhirnya gue diriin dia diantara paha dan membiarkan dia ngacak-ngacak majalah pesawat. Mulai anteng pas gue suapin makan. Dinenenin ngga bertahan lama. Semenit aja udah bagus haha. Oiya, pas di K*M ini dikasih seat belt buat baby (yang connected ke seat belt ibunya, terus harus dipasang juga melingkar di perut anaknya). Di K*M ini WAJIB dipake (berlaku di semua penerbangan ya). Pas landing kan ga gue pake (karena ribet anaknya berdiri terus), eh ditegor sama pramugarinya. Beda banget sama pas berangkat naik A*, ga dipaksa harus pake. Pramugarinya nawarin, gue tolak, terus udah ga dipaksa buat pake, cuma disuru pegangin aja. Sebagai yang baru pertama kali kan gue kurang edukasi beginian ya, menurut gue harusnya prosedurnya ya wajib dipake apapun kondisinya….. Bahkan di A* pas mendarat, posisi bayi lagi bobo nyenyak tergeletak di kursi (ga gue pangku, gapake belt), tapi ga ditegor sama sekali. Jadi pelajaran tambahan sih ini…….

Sekian cerita jalan-jalan petama bawa anak bayik! Nantikan kisah selanjutnya! Doakan saya ga mager nulis (kaya ada yang baca aja wkwk).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s