ASI · Baby Story · Review

Persiapan MPASI

Sebagai Ibu baru punya anak 1, gue selalu pengen yang terbaik buat anak gue. Gue selalu semangat buat belajar hal baru, termasuk MPASI. Ini cerita pengalaman gue dalam mempersiapkan MPASI yang menurut gue amat sangat lebay :))

Mohon dibaca sampai habis ya :p

1. Dari umur 4 bulan, gue mulai beli buku MPASI karangan Wied Harry (hasil rekomendasi temen kantor). Gue mulai baca-baca dan mempelajari MPASI dan berkesimpulan bahwa:

  • MPASI mulai pas usia bayi 6 bulan
  • Mulai dari buah dulu, baru bertahap pelan-pelan campur sayur, karbo, protein sampai usianya 1 tahun
  • Teksturnya juga bertahap, dari bubur lembut sampai makanan biasa
  • Masakan jangan ditambah garam dan gula. Biar anak belum begitu tau rasa.
  • Usahakan home made food. Jangan jajan atau pake bubur sereal bayi.
  • Ganti bahan makanan 2-3 hari sekali, biar tau mana yang bikin alergi (kalau ada alergi).

2. Abis selesai baca bukunya dan belajar macam-macam makanan, gue beralih ke hal berikutnya (yang menyenangkan): belanja peralatan MPASI. Gue mulai googling apa aja sih yang dibutuhin buat MPASI? Wah, ternyata banyak! (Makin semangat belanja). Mulai dari alat pembuat makanan seperti Pigeon Home Food Maker, blender, hand blender, food processor, slow cooker. Lalu ada peralatan makan seperti piring, sendok, gelas (sendok aja bisa ada berbagai macam). Ada juga peralatan penyimpanan kaldu atau bahan makanan buat di freezer seperti botol kaca, baby cube, lock n lock. Ada lagi yang nyaranin, beli pisau keramik, panci keramik, siapin 2 talenan (buat bahan makanan mentah, sama buat buah sayur dipisah), wah banyaaak deeeh sampe pusing sendiri harus nyicil yang mana dulu.

3. Mulai steril alat-alat makannya sekalian ngecek belom punya apa aja. Mulai nyiapin kursi makan (baby chair).

4. Bikin jadwal menu makan sebulan! Di buku Wied Harry ada sih contohnya, tapi namanya juga Ibu baru yekaan, bikin juga deh tuh menu makanan sebulan.


5. Saat yang ditunggu tiba, si bayik 6 bulan!! Solid food pertama yang dicoba adalah: pisang! Reaksinya? Mau muntah =)) Kalo ngikutin buku kan buat awalan cuma makan 1 jenis makanan aja dan 1x sehari, jadi menurut gue pisang itu cukuplah buat perkenalan. Karena besoknya, kita mau ke dokter untuk imunisasi, sekalian konsultasi MPASI.

6. Setelah konsultasi MPASI, poin 1 diatas bubar jalan grak! Hahaha. Dokternya nanya:
Dokter (D): Udah dikasih makan apa aja?
Gue (G): Baru pisang dok kemarin…
D: Kenapa tuh? Kok pisang aja?
G: Iya, jadi saya baca bukunya Wied Harry dan ngikutin yang disaranin disitu Dok, sama saya juga udah googling, katanya makannya bertahap, gaboleh pake gula dan garam, *blablabla
D: Aduuh, ibu jaman sekarang yaa, kemakan google. Udah, kamu ikutin ibu kamu jaman dulu aja ya, ga usah pilah pilih makanan. Anak ini udah boleh makan apa aja, ga ada pantangan kecuali yang haram. Gula dan garam itu perlu. Nasi itu perlu. *dan lain lain dan seterusnya.* Wied Harry itu pakar food combining, ibu mau anaknya diet emang?

Gue bengong sambil iya-iya aja =)) Secara yang ngomong dokter kaan, yaudah mari kita ikuti. Dijelasin tentang konsep ‘4 Bintang’ yaitu Karbohidrat, Sayur dan Buah, Protein (Hewani dan Nabati), dan Lemak. Konsep 4 sehat 5 sempurna sudah tidak ada lagi ya ibuk-ibuk, digantikan 4 bintang. Jadi setiap anak makan, di menunya wajib ada unsur dari 4 bintang itu.

Ini adalah contoh pilihan menu 4 bintang yang saya dapat dari RSIA Kemang Medical Care:

Menu 4 bintang
1 Karbohidrat Bubur nasi, Kentang, Ubi, Singkong, Roti, Mie, Pasta, Sereal, Jagung
2 Protein Hewani Daging sapi, daging ayam, telur ayam, telur puyuh, ikan lele, ikan gurame, ikan tuna, ikan salmon, keju, yoghurt
Protein Nabati Tahu, tempe, kacang tanah, kacang merah, kacang hijau
3 Sayur dan Buah Bayam, brokoli, zuchini, buncid, wortel, labu
Jeruk baby, alpukat, pepaya, pisang, mangga, melon, apel
4 Lemak Minyak sayur, minyak zaitun, EVOO, margarin, santan, kuah kaldu (ayam/sapi), keju
Air ASI, air putih, kuah sayur, sari buah/jus
Zat Besi Ati ayam, ati sapi, ikan laut, telur ayam, sereal

7. Seminggu pertama, dokter nyuruh makan dengan ‘Menu Tunggal’ alias satu menu aja untuk sekali makan. Sehari 3x makan (2x makan besar, 1x selingan). Jadi dalam seminggu harusnya udah ngerasain 21 jenis makanan. Disuruh campur dari 4 bintang itu. Misal: pagi karbo, siang buah, sore protein.

Mulai minggu kedua, langsung makan dengan ‘Menu 4 Bintang’. Mari kita kasih makan apa aja yang dia mau. Bahkan dokter ngebolehin makan opor ayam, otak sapi, jeroan, kambing, sayur lodeh. Saya sih ga ekstrim, tapi anaknya doyan opor dan ga kenapa-kenapa perutnya, jadi yaudah sempet dikasih opor deh kalo lagi susah makannya.

Contoh menu makan 4 bintang buat seminggu:


Ternyata agak kurang kreatif ya menu gua :)) yasudahlah…semoga bisa dicontoh :))

Tekstur makanan juga harus diperhatikan. Dari sehalus mungkin, bertahap naik perlahan-lahan sampai tekstur kasar (makanan rumah, tidak perlu lagi disaring). Ini di setiap anak beda-beda kemajuannya, jadi coba diperhatikan perkembangan anaknya yaa. Kalo anak saya, dari 10 bulan sudah makan nasi utuh (bukan bubur), jadi pas diajak traveling nggak ribet πŸ˜€ Bisa ikut makan menu makanan kita πŸ™‚

8. Jadi, apa aja alat yang harus disiapin? Dapet dari KMC juga nih, alat-alat dasar yang harus punya. Harusnya gausah beli apa-apa lagi, udah ada di rumah semua hehe. Pesen saya, jangan googling, kebanyakan laper mata nanti semua dibeli terus ujungnya ga kepake, sayang…

  • Panci
  • Saringan
  • Parutan
  • Sendok stainless
  • Sendok baby
  • Mangkok

Kesemuanya itu (selain panci), saya liat ada di Pigeon Home Baby Food Maker. Jadiiii saya cuma beli Pigeon Home Baby Food Maker, sama beli Straw Cup buat minumnya.

Pigeon Home Baby Food Maker udah lengkap banget, dan cocok banget buat traveling karena simple, bisa ditumpuk-tumpuk (liat gambar). Isinya ada:

  • mangkok plus tutup
  • piring ceper
  • saringan
  • parutan
  • peresan
  • sendok bayi

Sampe anak saya 1 tahun, semua alatnya masih kepake. Apalagi sendoknya! Sendok Pigeon itu juara buat saya. Gatau kenapa enakk banget dipakenya. Di tangan kita pas, takarannya pas, di mulut bayi juga pas. Top lah.

img_4353
Saya beli straw cup, karena anak saya ga kenal dot dari lahir, dan udah mulai pake sippy cup dari 5 bulan. Jadi saya mulai kenalin sama sedotan itu di 8 bulan, dan di 9 bulan dia sudah lancar menyedot dengan sedotan πŸ˜€ Saya punya 2 straw cup:

  • Nuby 360
    Kemakan iklan lagi, dan kemakan fungsi bandul 360 yang ga gitu penting ternyata =)) Jadi kenapa namanya 360, karena diujung sedotan (yang di dalam botol), ada bandul sebagai pemberat, dan akan ngikutin kemanapun arah botol itu. Jadi airnya bisa abis bis gitu, daripada pake sedotan lurus doang kan botolnya harus dimiring-miringin biar dapet sampe tetes terakhir. Penting ga? Ternyata ngga :))
    NUBY_TWIN_HANDLE_STRAW_270ML.jpg
  • Pigeon
    Setelah saya menghilangkan si Nuby di bandara, mau beli lagi yang sama tapi duit lagi kere haha. Akhirnya nyoba beli straw cup Pigeon, merek yang udah ketauan lah kualitasnya. Semua alat makan di rumah juga pake Pigeon. Sippy cup juga pake punya Pigeon yang seri MagMag. Dan alhamdulillah straw cup nya juga cocok. Gue suka, anak juga suka πŸ˜€ Gue suka karena body botolnya ramping dan ga banyak perintilan yang harus dicuci.
    AEW-26149.jpg

9. Ternyata anak saya termasuk yang susah makan. Dan sudah dipastikan tidak lulus MPASI rumahan :)) Dari 6 bulan aja udah saya kasih makan McD! :)) Nanti saya coba sharing tentang tips n trick ngasih makan anak yang susah makan deh πŸ˜€

Jadi kesimpulannya, MPASI tidaklah semenakutkan dan tidak seribet yang saya bayangkan di awal :)) Ga perlu beli macem-macem perintilan. Food combining, atau makan secara bertahap tidak dianjurkan dokter. Gula dan garam itu perlu untuk perkembangan anak, walaupun jumlahnya tidak sebanyak di masakan orang dewasa.

Semoga bermanfaat yaa. Maaf kalau ada informasi yang tidak jelas. Saya juga masih banyak belajar πŸ˜€

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s