ASI · Review

Cerita ASI – Peralatan Tempur Ibu Menyusui yang Bekerja

Apa aja yang harus disiapin kalo mau tetap ASI eksklusif tapi cuti ibu sudah habis dan harus kembali bekerja?

Ibuk-ibuk yang bekerja, persiapan tempur menyusui ini penting loh. Penting banget. Jangan diabaikan ya (kayak saya) #curhat. Namanya juga hamil anak pertama, masih ngeraba-raba terkait kebutuhan abis lahiran nanti kan. Kalo saya pribadi sih, buat kebutuhan selama hamil aja masih kurang banget, boro-boro mikirin abis lahirannya :))

Selama hamil, saya udah punya checklist barang apa aja yang harus dibeli dan checklist barang apa aja yang bakal minta dikadoin, termasuk peralatan tempur ini. Tapi waktu itu saya malas sekali googling tentang pengalaman pumping atau pengalaman ibu menyusui yang bekerja. Jadilah list yang saya buat hanya berisi: Breastpump, Cooler bag, Ice gel.

Udah.

Saya pikir itu aja cukup. Saya pikir dengan hanya punya 3 barang itu, proses mengASIhi akan berjalan lancar saat saya kembali bekerja. Lah? Nanti ASI nya dibawa pulang pake apaan? Terus di kantor mau cuci-steril pake apaan? Itu breastpump doang ga sama botol, corong, dll? Nanti di rumah ASIP disimpennya dimana? Saya bahkan menghabiskan hampir berminggu-minggu cuma galau mau cooler bag merek apa, warna apa, dan modelnya bagaimana. Tapi ga kepikiran perintilan lainnya, yang sebenernya ga kalah pentingnya. Perintilannya apa aja sih tuh?

Nah, ini dia list barang yang harus ada di kantor setiap hari untuk mendukung program ASI eksklusif (versi saya):

  • Breastpump
  • Corong, valve, membrane, selang, botol plastik (beda-beda sih, tergantung merek, intinya ini perintilan pompanya deh)
  • Cooler bag
  • Ice gel
  • Botol kaca atau plastik ASIP
  • Tisu
  • Sabun cuci piring
  • Sabut cuci piring
  • Botol untuk air panas
  • Freezer
  • Sterilizer
  • Breastpad

Berikut penjelasan detilnya, sekaligus review barang yang saya pakai untuk pumping sehari-hari:

1. Breast Pump (BP) atau Pompa ASI

Dari awal saya pengen dikadoin Medela Swing! Tapi siapa yang mau beliin yekaaan mahal banget (2 jutaan) :)) Alhamdulillah, rejekinya baby A, ada sodara mau minjemin :”) Dipinjemin Medela Swing lengkap (dari BP, botol, corong, semua deh). Tapi biar lebih steril, saya butuh spare part baru, gapake yang dari sodara gitu maksudnya. Alhamdulillah lagi ada yang mau ngadoin spare part nya :”)

img_0724
Total biaya dikeluarkan: Rp 0,- :p
Review Medela Swing:

  • Mudah digunakan, tinggal colok listrik, nyalain, udah deh.
  • Ada 2 tahap, tahap awal pijit-pijit dulu sampe LDR (Let Down Reflex, atau ASI keluar), baru tahap berikutnya pompa ASI.
  • Ga berisik, baby A tetep tidur nyenyak walaupun mompa di samping dia.
  • Lumayan gampang dibersihinnya. Ada 5 part yang harus di cuci steril: botol, corong, connector, valve, membrane.
  • Bisa pake batre, ga harus selalu nyolok listrik. Jadi bisa pumping dimana aja.
  • Nyari spare part nya gampang, banyak yang jual.

Sebenernya pake pompa enak, bisa sambil main hape, bahkan bisa sambil nyusuin baby di PD satu lagi. Tapi RSIA KMC menyarankan perah manual pake tangan (teknik Marmet), dan setelah dicoba, akhirnya saya pribadi lebih suka pake teknik Marmet ini.

Kalo mompa di kantor, saya pake dua-duanya (BP dan Marmet). Karena saya pake Medela Swing (yang cuma bisa 1 PD), jadi satu PD pake pompa, PD satu lagi pake tangan. Jadi cepet selesainya (kalo pake BP kan satu-satu, bisa sejam). Kalo mompa di rumah dan lagi males steril-steril, saya pake tangan (Marmet). Kalo lagi capek pegel dan butuh istirahat, pake pompa. Tapi kalo di rumah nggak pernah pake pompa, selalu pake tangan (Marmet). Karena……..BP nya aja ditinggal di kantor…….haha…

2. Media Penyimpanan ASI

Ini ada 2 pilihan, Botol Kaca atau Plastik ASIP. Fungsinya yaa buat bawa ASIP pulang ya ibuk-ibuk…

Saya review yang pernah saya pakai yaa:

A. Botol Kaca ASI
-Merek BKA
Agak mahal dibanding yang lain (6rb-8rb). Di botolnya terdapat uliran garis ukuran ml dari 0-100ml. Tutupnya silikon berwarna biru (khas banget, merk lain warna abu), lebih mudah kalo mau tutup-buka dibanding merk lain, karena kualitas karetnya lebih bagus. Dijual per dus, isi 8.

-Tanpa Merek (Botol Kaca Biasa)
Ini banyak yang jual di online shop ya ibuk-ibuk. Biasanya tanpa merk. Cari aja ‘Botol Kaca ASI’ nanti munculnya rata-rata sama. Kalo botol baru, harganya sekitar 4.500. Kalo botol bekas, sekitar 3.000. Botolnya polos, cuma ada 1 garis yang nandain batas 100ml. Biasanya tutup karetnya berwarna abu-abu, dan agak keras pas nutupnya karena karetnya ga sefleksibel punya BKA.
Menurut saya, beli botol baru atau botol bekas sama aja. Toh nantinya bakal di cuci – steril ulang juga kan hehe. Sekarang botol kaca ada yang ukuran 50ml juga, buat menyesuaikan sama kebutuhan minum bayi.

-Botol Kaca You C
Ini saya ga pernah pake, jadi gabisa review wkwk. Setau saya, ini botol bekas You C 1000. Kapasitas lebih besar, bisa sampai 120ml. Tutupnya plastik warna putih jadi mungkin kurang kedap udara karena bukan karet.

B. Plastik ASIP
Sempet dikasih dan nyoba nyimpen ASI pake plastik ASIP. Tapi ga meyakinkan gitu keliatannya (menurut saya pribadi ya). Takut bocor pas disimpen ataupun pas dipanasin. Terus di kulkas jadi ga rapih susunannya :)) Dan pernah juga saya cium bau ASI nya jadi aneh gitu, agak campur bau plastik… Itu menurut saya yaa, preferensi setiap orang kan beda-beda. Di kantor ada kok yang pake plastik dan dia ga masalah dan anaknya sehat-sehat aja 🙂 Kalo saya pribadi lebih prefer pake botol kaca.

Perbandingan:

  • Botol kaca bisa dipake lagi, atau bahkan bisa dijual lagi. Tapi kalo plastik hanya sekali pakai langsung buang.
  • Botol kaca, kalo mau ngangetin ASI lebih gampang ga harus pindah wadah, kalo plastik harus pindah wadah (kalo takut bocor kayak saya).
  • Harga plastik jauh lebih murah dibanding botol kaca.

Nah, terserah deh prefer yang mana 😀
Jangan lupa juga siapin label dan spidol, buat nulis tanggal hasil perahan ASIP. Jadi kita tau umur ASIP. Sekarang banyak yang jual label stiker khusus ASIP di online shop, lucu-lucu banget, bisa pesan ada gambarnya dan nama baby. Kalo saya mah pake label tomjerry aja yang ada di rumah gausa beli lagi :p toh sama aja fungsinya hehe.

3. Cooler Bag

Dari jaman hamil (apalagi pas menjelang lahiran) saya udah cuci mata tiap hari liatin online shop buat nyari cooler bag paling kece :)) Bahkan sampe abis lahiran pun masih bingung pilih-pilih cooler bag yang paling pas. Karena cooler bag yang saya idamkan (Gabag Sling Blue) udah ga ada yang jual lagi, dimana-mana sold out :)) Saking galaunya dan ga paham harus beli yang kayak apa, eh ada yang ngadoin Gabag Zebra Baby Bow….yang motifnya zebra (Jazakillah mommy Hamizan :3) Jadiii ga galau lagi deh, karena udah ada yang ngasih yaudah harus dipake dong :))


Sekarang saya setiap hari ke kantor cuma bawa 1 tas Gabag aja. Karena yang tipe ini lumayan gede. Tasnya terdiri dari 2 bagian: bawah – cooler, atas – penyimpanan biasa. Setiap hari ke kantor saya bawa:

  • 2 ice gel pack Gabag
  • 6 botol kaca
  • Perlengkapannya pumping (botol, corong, valve, membrane)
  • Bekel dan cemilan (4 tupperware kotak 500 ml)
  • Dompet
  • Payung
  • Jas hujan plastik (yang 15 rebuan ituuu)

Penyimpanannya lumayan gede kaan bisa bawa macem-macem tuh! Cooler bag nya juga gede, bisa bawa sampe 6-8 botol kaca dengan 2 ice gel pack. Awalnya saya agak ga nyaman pas bawa ditaro bahu, karena bentuknya kotak. Tapi lama-lama enak juga. Tiap hari dibawa naik TransJakarta dan naik kereta nyaman-nyaman aja. Kalo di TJ dan kereta, tasnya digeletakin di lantai/taro di atas soalnya berat……

Processed with MOLDIV
Perbekalan setiap hari yang hanya dibawa cukup dengan1 tas Gabag Zebra Baby Bow. Yang ada di gambar ini ditaro di compartment atas.
img_3021 (1)
Penampakan bagian bawah Gabag Zebra Baby Bow: Thermal Bag. Bisa muat sampai 8 botol dengan 2 ice gel Gabag.
Beginilah penampakan bagian atas Gabag Zebra Baby Bow: Compartment. Tupperware nya disusun 2 tingkat muat 4 tupperware 500ml.

4. Sabun cuci piring, sabut, tisu

Ini saya lupa (ga kepikiran sama sekali) banget beli perintilan-perintilan begini buat di kantor :)) Untung di kantor di lantai saya yang pumping ber-6, jadi bisa pinjem-pinjeman dulu :p

Di kantor, sabun cuci nya pada pake Sleek atau Cussons Baby. Lah, saya di rumah pake Sunlight aja tuh… Tapi yahh demi menghormati yang di kantor (ga lucu kan semua pake yang baby safe terus saya tiba-tiba naro sunlight), saya ikutan beli Cussons Baby (soalnya lebih murah dari Sleek wkwk). Maapkan emakmu yang ga modal ini nak…

5. Freezer

Zuper penting buat yang mau kembali bekerja! Makanya, sekarang udah banyak jasa penyewaan freezer ASI di dunia online shop 🙂 Coba aja googling ‘sewa freezer ASI’, banyaaak banget pilihannya! Awalnya mau sewa, udah tanya-tanya ke bebefreezer (yang lumayan terkenal, di endorse artis-artis :p). Tapi setelah itung-itungan (buat pemakaian 2 tahun), dan kebetulan juga mama mau beliin (buat kado katanya), gajadi sewa deh. Jadinya beli, Toshiba Glacio Home Freezer yang 5 rak (freezer paling gede). Kayaknya sih agak lebay… Tapi gapapalah, bisa sekalian jualan es mambo #lah. Pas beli (Mei 2016) harganya 3 juta. Kalo sewa, rata-rata yang nyewain matok harga 150.000/bulan untuk freezer 4 rak. Nah, itung-itung sendiri aja hematan yang mana hehe.

img_3800

Masalah defrost freezer ASIP……….jujur, udah mau setaun punya freezer, belom pernah sekalipun di defrost =)) Alhamdulillaah ga rusak, masih tetep dingin, walaupun bunga es nya segunung sampe bisa main salju #lah. Maafkan saya yang malas ini…

Efek nggak pernah defrost…….
Beli Freezer Sewa Freezer
2 Tahun 2 tahun
Rp 3 juta Rp 3,6 juta
5 rak 4 rak
200an botol ASIP 180an botol ASIP
Bisa dijual lagi (balik modal) Ga balik modal, tapi mungkin ada promo-promo potongan harga kalau sewa lama
Rusak – Garansi Rusak – Tergantung perjanjian

6. Sterilizer atau rak pengering botol

Ini penting ga penting sih. Saya punya sterilizer merek Panasonic Dsterile (alhamdulillah dikadoin kantor, harganya sekitar 700rb). Baru mulai dipake pas bayi mulai makan. Pernah juga pake sterilizer Crown 3in1 (alhamdulillah ini kado juga, harganya sekitar 180rb) – cuma 2x pake, terus besinya gosong gitu, ga saya pake lagi haha.

Si Panasonic itu hanya saya gunakan sebagai rak piring, gelas, sendok, botol kaca, pokoknya cuma buat naro alat makan si bayi aja. Karena ada tutupnya jadi insyaAllah bebas debu (ya ga jamin juga sih). Fungsi sterilizer nya baru saya pake 2x sampe anaknya umur 1 tahun :p Jadi maap gabisa review banget #plak. Begitu juga Crown 3in1, ga kepake lama. Saya anaknya males kali ya bersihin perintilan gitu, jadi langsung gosong aja tuh besi bawahnya. Abis baca-baca ya dijual sih alat yang buat ngilangin gosongnya itu, tapi ya males banget beli lagi, bersihin lagi…hahaha.

img_4846
Cuma jadi rak piring :p
Jadi buat urusan steril mensteril peralatan bayi, balik lagi ke keyakinan ibuk-ibuk ya. Kalo saya kok rasanya ga yakin aja cuma di uap-uap gitu terus kumannya mati gitu? Saya lebih yakin kalo di rebus atau disiram air panas =)) Baru bener-bener yakin tuh kuman pada nyaho kena air panas =)) Jadi kalo saya, buat piring, sendok, gelas, teether, botol kaca, itu direbus atau disiram air panas aja. Itupun cuma sampe si bayi berumur 9 bulanan. Pas udah 10 bulan, piring, gelas, sendoknya, di cuci kering biasa aja, gapernah disiram air panas lagi, hehe (selain yang kena ASI ya, soalnya kalo kena ASI lemaknya suka nempel, jadi masih harus disiram air panas dulu).

7. Breastpad

Untuk yang washable (biar hemat, bisa dicuci), saya pakai merek Avent (lagi-lagi dikadoin :p). Satu dusnya isi 3 pasang (6 buah), saya stok 2 dus atau 6 pasang (12 buah). Karena pas awal-awal masih sering bocor tumpe-tumpe, sehari bisa ganti 4x breast pad.

Untuk yang disposable, saya stok aja kalau untuk perjalan lebih dari 3 hari. Saya pakai merek mothercare, karena diskon…… Kayaknya yang disposable mah mahal apa murah sama aja deh, jadi beli aja yang murah :p Pernah juga beli yang Pigeon, ada doubeltip nya buat ditempel di BH (kalo yang mothercare ngga ada), menurut saya nggak ngaruh =)) Gatau salah masangnya apa gimana, tetep aja lari =))

Lebih enak pakai yang washable. Karena bahannya katun, adem, kalo keringetan ikut bantu nyerep keringet #lah #apasih =)) Kalau yang disposable, gatau kenapa gerah, karena ada bahan plastiknya kali ya. Jadi kalau pas keringetan, malah basah gerah gatel gaenak gitu… Gabisa buat acara outdoor deh yang disposable, cepet basahnya (sama keringet tapi) =))

Kalo ke kantor, wajib pake breastpad. Kemanapun sih, ga cuma ke kantor. Karena ga lucu kalo bocor T_T Nanti bajunya basah, diliatin orang, kan ga lucu ya… Saya selalu bawa spare breastpad di tas. Karena kalo udah basah terus masih dipake, baunya gaenak banget kan… Jadi kalau udah basah, harus langsung diganti.

Ringkasan!

  • Kenapa Medela Swing?
    Ga berisik, ga ribet.
  • Kenapa Botol Kaca?
    Lebih steril, lebih rapih di freezer, gampang ngangetinnya.
  • Kenapa Gabag?
    Udah terkenal bagus, awet (terbukti), tahan cuaca dan medan apapun.
  • Kenapa beli freezer?
    Lebih hemat, nanti bisa dijual lagi.
  • Sterilizer?
    Ngga butuh ternyata, direbus saja seperti orang jaman dulu, cukup! 😀
  • Breastpad?
    Washable! Senjata wajib, apalagi kalo ke kantor, kalo bocor ke baju ga lucu banget deh.

Sekian. HAPPY PUMPING MOMMIES!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s