Baby Story · Pregnancy

My Pregnancy Story – The Labor

Lanjutan cerita proses melahirkan~

9 Mei 2017

Cuti hamil hari kedua disambut dengaaan jam 12 malem ada yang rembes dan membasahi celana dalam. Langsung ke kamar mandi dan reflek pipis. Kondisinya saat itu suami belom pulang… Dan gue takut itu adalah ketuban yang versi rembes. Tapi gue galau, ditambah suami gabisa ditelpon pula… Akhirnya pas bisa nelpon gue langsung minta dibeliin kertas lakmus (buat cek yang keluar itu air ketuban atau bukan). Tapi pas dia nyampe rumah airnya udah kering gabisa di tes :)) Terus gue santai-santai aja lanjut nonton tivi (jam setengah 1 pagi dan gabisa tidur). Tapi suami ngajakin ke RS, biar yakin dan tenang… Yaudah akhirnya gue packing kilat dan cuss ke RS jam 1.40. Sampe RS jam 1.50 (10 menit aja, kalo pagi lain cerita haha), langsung ke IGD. Terus sama bidannya disuruh ke ruang bersalin buat CTG. CTG sampe setengah 2, pas liat hasilnya kontraksinya masih mirip sama CTG terakhir (Sabtu). Akhirnya bidan izin buat cek dalem pake kertas lakmus. Pertama kali nih cek dalem pake lakmus, dan jengjeng sakit banget ya dimasukin kertas :”( Terus dia cek pake jari juga. Hasilnya? Cuma keputihan…. Belum ada pembukaan juga. Okaay false alarm! Mari pulang lagi dan rajin jalan lagi! Kasian suami belom bobo dan besok ngantor lagi…

Besoknya bangun tidur celana dalem gue basah lagi, lebih banyak dari semalem, dan ngocor. Langsung gue sobek kertas lakmus, tapi tidak juga berubah warna hehe. Yaudah langsung jalan pagi deeh biar kakak cepet turun ke jalur lahir. Soalnya semalem susternya pas cek bilang kepalanya masih tinggi dan masih bisa muter-muter…

Jam 7 malem keluar flek dan sedikit darah, terus kerasa mules kayak mau dapet (durasinya sekitar setengah jam). Tapi gue ga berfikir untuk ke RS karena takut false alarm lagi. Mana suami ga pulang malem ini… Jam 1 pagi dan jam 5 paginya kerasa ngerembes lagi dengan sedikit flek. Akhirnya sms dokter dan langsung disuruh ke RS, takutnya udah pembukaan. Tapi feeling gue masih belom ada pembukaan, jadi mager-mageran di apartemen dan baru ke berangkat ke RS jam setengah 11 siang :)) Ke RS sendirian naik taksi, karena suami masih ada kerjaan yang gabisa ditinggal. Sampe RS langsung CTG lagi, lanjut ketemu dokter buat USG dan cek dalem. CTG nya ga maksimal, soalnya susternya nempelin alat yang buat cek kontraksi agak ga bener posisinya. Jadi di hasil CTG nya ga ada kontraksi sama sekali……gatau emang ga ada apa alatnya salah sih haha. Pas di USG, kepalanya lagi menghadap perut! Keliatan deh mukanya tapi 2D wkwk. Kata dokter, kalo bisa dia muter lagi dan menghadap kanan/kiri. *Ayo kak bantuin bunda yaa muter lagi! Hehe.* Kata dokter, bayinya masih belom masuk jalur lahir dan masih kelilit tali puser. *Semoga tali pusernya panjang jadi ga akan masalah untuk lahir normal aamiin.* Another false alarm, mari pulang lagi hihi.

Di week 38 ini, mulai sering ngerasa sakit di perut bagian bawah. Sakitnya kayak nahan pipis, kayak ada yang neken ke bawah (tapi kalo dipipisin ga ada yang keluar). Kata dokter sih efek kontraksi. Semogaaa cerviks nya cepet luruh, jalur lahir kebuka, rahimnya muter menghadap depan, dan cepet ketemu kakak! Aamiin πŸ™‚

*sepenggal catatan bumil di suatu subuh*

16 Mei 2016, 04.00

Kak, bunda udah ga sabar pengen liat muka kamu, megang tangan kecil kamu, nyusuin kamu, denger suara kamu, main sama kamu… Sehat terus ya Kak di perut Bunda, sampai waktu yang udah Allah tentukan untuk kamu lahir nanti πŸ™‚ Thank you for always being strong for me, in the last 9 months. I love you, even if I haven’t met you yet…

17 Mei 2016, 06.20 (38 week, 6 days)

Meluncur ke RS (lagi), setelah semaleman gabisa tidur karena 5 menit sekali perut bagian bawah sakit banget + perut kenceng banget, dengan durasi 1 menit. Abis subuh sms dokter, ceritain kalo semaleman mules dari jam 10an, sama dokter langsung disuruh ke ruang bersalin pagi ini juga….

Beberes kilat, angkut hospital bag, jalan ke mobil, langsung meluncur ke KMC. Sampai KMC, langsung ke lantai 2 – Ruang Bersalin. Ternyata antri! Lagi banyak yang abis lahiran semalam. Jadi nunggu sambil nonton Little Pony (disetelinnya itu haha), sambil mules, terus minta suami beliin roti di Circle K sebrang RS (karena kantin belom ada yang buka kalau pagi-pagi). Setelah nunggu sekitar sejam, akhirnya dipanggil. Langsung persiapan CTG dan cek dalem. Itu jam 8 pagi, pas di cek sudah pembukaan 2! Alhamdulillaah… Sama suster langsung disaranin buka kamar dan rawat inap, gaboleh pulang. Langsung kabarin Mama dan Ibu (yang langsung menyusul meluncur ke RS). Suami langsung urus ke bagian admission buat reservasi kamar. Jam setengah 10 pindah dari ruang bersalin ke kamar, dan ganti kimono RS (ga kepake deh tuh semua baju di hospital bag haha). Suster bilang, CTG dan cek dalam akan dilakukan setiap 4 jam sekali, jadi selanjutnya adalah jam 1.

 

CTG

Jam 11an, Ibu sampai RS (Mama masih terjebak di kantor wkwk). Mules masih terasa sama seperti semalam. Tiap mules, gue ngeremes selimut RS dan meringis hihi. Abis makan siang, suster ke kamar buat jemput dan antar ke ruang bersalin untuk CTG kedua. Kayaknya waktu itu gue ga makan siang deh, udah ga napsu haha. Setelah CTG dan cek dalem di jam 1 siang ini, hasilnya adalah sudah pembukaan 4! Alhamdulillaah. Flek dan darah makin banyak keluar, jadi udah dialasin disposable pad (alas ompol gitu). Dan gue sudah tidak solat, karena bingung juga sih udah kotor banget kondisinya… Maapin ya Allah… Terus ini gue ditawarin mau balik ke kamar atau stay di ruang observasi, gue memutuskan stay aja daripada bolak balik ribet. Sekarang sudah ditemenin suami, Mama, dan Ibu.

 

Semakin lama, mulesnya semakin menjadi-jadi. Cuma bisa dzikir, istighfar, berdoa minta kekuatan sama Allah. Makan udah ga napsu. Untungnya siap sedia kurma. Dijejelin sama Mama harus makan kurma, biar ada tenaga dan ga lemes. Selama nunggu pembukaan ini yang diinget cuma ngeremes selimut dan ngeringkuk setiap mulesnya dateng, zikir dan doa ga berenti, terus suami nonton tv yang disetel national geographic yang diulang-ulang mulu dari pagi sampe apal haha.

Oiya, for your information, gue ga pake ILA atau epidural. Kenapa? Ga boleh sama suami! Hahaha. Dari mulai kontrol 9 bulan, gue udah nanya-nanya sama dokter terkait ILA atau epidural. Tapiii, langsung dilarang sama suami. “Udahlah, normal aja, gausah pake suntik-suntikan. Kamu pasti bisa kok.” gitu katanya. Yaudah deh nurut aja sama suami…

Jam 5 cek dalem lagi, dan sudah bukaan 6. Di kasur sebelah, ada yang baru dateng jam 2an, ternyata anaknya temen SMA nya Mama (dunia sempit). Terus ga lama dia udah lahiran, udah kedengeran oek oek, sementara gue yang dari pagi masih menunggu pembukaan lengkap wkwk. Mulesnyaaa makin lama makin cihuyyy! Kalo mules itu yang kerasa banget sakit di bagian punggung bawah, sama di perut bawah. Tapi paling kerasa di punggung sih. Selama nunggu ini gue hanya tergeletak di kasur. Gue baru sadar abis lahiran, harusnya gue bisa jalan-jalan keliling RS buat ngilangin rasa mulesnya – tapi tidak gue lakukan. Yasudahlah, dinikmati saja mulesnya yaa haha.

Jam 9 cek dalem lagi, sudah bukaan 8. Langsung dipindah ke ruang tindakan. Pas pindah ditawarin mau pake kursi roda apa nggak? Karena cuma tinggal ke ruang sebelah, gue bilang gausalah jalan kaki aja haha. Sebelomnya gue ke kamar mandi dulu, bersih-bersih soalnya kan penuh flek dan darah tuh. Ini mulesnya udah makin ga ngerti lagi. Ngeremes selimut kayaknya udah ga guna lagi haha. Ada sodara yang dateng nengokin, bisa gue ladenin dengan ngobrol santai dan senyam senyum. Tapiii kalau mulesnya datang, bhay! Gue fokus ngilangin rasa sakit mulesnya dulu hahaha. Mulesnya ilang, baru bisa ngobrol lagi hahaha.

Ngga lama dokter dateng, manggil suami keluar. Ini gue udah gapaham lagi rasanya udah mules banget, mau ngeden banget, sakit banget rasanya. Tapi malah semua yang nungguin dipanggil keluar sama dokter dan kayak diajak ngomong serius gitu sama dokternya (setelah selesai semua, besoknya baru gue diceritain ternyata itu dipanggil dokter buat dikasihtau kalo ada kemungkinan harus di vakum, soalnya detak jantung kakak udah tinggi, dan ga mungkin cesar karena ga keburu persiapannya).

Sementara di ruang bersalin gue tinggal sama bidan doang. Trus bidannya bisikin ‘saya bantu bukaannya ya bu biar cepet’. Gue iya-iya ajalah, ga paham lagi ini sama sakitnya haha. Trus gue dipasangin oksigen sama infus, karena kakak detak jantungnya tinggi banget (170 – gara-gara kelilit tali pusat), jadi gue harus hirup oksigen banyak-banyak buat bantu nurunin detak jantungnya. Terus bidannya bantuin bukaan gue (dengan jarinya, entah gimana caranya, dirobek paksa mungkin? haha gatau dah), terus dia manggil dokter yang masih ngobrol sama suami, Mama dan Ibu diluar.

Abis dokternya masuk, dan memastikan bukaan udah lengkap (thanks to mbak bidan!), dokter manggil suami buat nemenin di dalem (cuma boleh 1 orang yang temenin pas proses melahirkan). Eh, pas ini katanya suami lagi ke bawah solat Isya haha. Alhamdulillah ga lama kemudian suami muncul dan langsung masuk ke ruang tindakan. Yang lain, nunggu di luar ruang bersalin.

Dokter nyuruh bidan pecahin ketuban (akhirnya ngerasain ketuban pecah wkwk), rasanya kayak air terjun bresss keluar dari bawah haha. Kayak ngompol tapi dingin dan banyak banget airnya. Dokternya bilang, ketubannya jernih banget, bening, bersih (alhamdulillah efek rajin minum air kelapa?). Setelah itu, persiapan lahiran. Gue kan udah dipakein selang oksigen, tapi detak jantung bayinya masih tinggi. Disini peran suami penting banget, dia ngingetin terus buat ‘tarik nafas panjaaang, buang, tarik lagi lebih panjaaang, buang, ayo lebih panjang lagi tariknya’, pokoknya yang gue inget dia ngomong gitu terus deh di kuping sampe gue emosi, tapi jadi semangat juga sih haha. Gue harus hirup oksigen banyak, buat kakak, biar detak jantungnya normal lagi.

Akhirnya sampai pada tahap pengen ngeden bangettt, udah sakit banget, semua udah siap, dan kalo kontraksi disuruh ngeden. Tiap kontraksi dateng gue harus narik paha dan ngeden (sesuai yang diajarin pas senam hamil). Pas ngeden diingetin bidan untuk melek, gaboleh merem. Setelah 3 episode kontraksi dan 4x ngeden, baru deh keluaar si anak bayi yang selama ini nendang dari dalem perut. Ya Allaah alhamdulillaahhh. Cerita detilnya di bawah yaa haha.

 

Alhamdulillah telah lahir bayi laki-laki jam 21.33. Berat 3460 gram, panjang 50 cm.
Lanjutan cerita:

Pas mulai disuruh ngeden, di kontraksi pertama gue masih meraba-raba, jadi cuma 2x ngeden dan belum keluar. Tapi bidannya sama dokternya ngomong ‘pinter banget ngedennya, bagus banget, dikit lagi ya bu kaya gini lagi nanti’. Terus gue inget dokternya nanya suami mau liat rambutnya apa nggak wkwk. Kontraksi kedua, udah mulai paham tapi masih belum keluar juga. Trus pas ditanya masih kontraksi ga (biar disuru ngeden lagi), gue jawab ngga (padahal masih). Pengen istirahat dulu sebentar, sambil mempelajari ngedennya hahaha. Kontraksi ketiga, gue kerahkan seluruh tenaga gue buat ngeden. Akhirnya setelah 4x ambil nafas, terus kerasa super panas di vagina kayak ada yg robek (tapi ga sakit), kakak keluaar. Gue denger suar nangis dan liat dia dibawa ke meja observasi bayi :”) Habis itu, tiba-tiba hilang semua rasa sakit.

Dokter masih lanjut ngeluarin tali pusat, plasenta, jait, dll. Terus bayinya dikasih ke gue :”) buat IMD. Ditaro di dada gue sambil dikasih anduk anget. Ya Allah lucu banget setelah 9 bulan di perut, terus sekarang gue bisa megang dan lihat dia buat pertama kali :”) Allahuakbar…

Proses jaitnya agak drama juga ternyata. Pas udah selesai, dr Agung bilang masih ada pendarahan, ternyata cerviksnya ada yang sobek di dalem. Jadi dia butuh bantuan dr Febri buat jait bareng. Nungguin dr Febri dateng agak lama (sekitar setengah jam) sampe kakak diambil lagi sama bidan karena kedinginan. Tapi kakak udah nemu puting sih dan udah dia pegang-pegang. Trus dr Febri dateng, jaitan dibongkar dan jait ulang. Ini gue ngerasanya lamaaaa banget ga kelar-kelar.

Jam 12 malem akhirnya boleh balik ke kamar. Sama si bayi, karena KMC sistemnya rooming in. Ga langsung tidur lah gue, walaupun capek banget dari semalemnya lagi belom tidur sama sekali, dan habis melalui proses melahirkan yang melelahkan, tapi setiap liat malaikat kecil di samping kasur, gajadi merem lah gue. Gue liatiiiin terus. Sampe dia bangun jam setengah 3an pagi, terus gue inisiatif nyusuin. Alhamdulillah mau dan pinter πŸ™‚


Paginya gue udah pipis. Dengan perasaan takut. Karena kebayang jaitan haha. Tapi ternyata gapapa tuh, lebay doang guenya pake acara dibayangin sih haha. Abis itu, tiap ada suster ngecek ke ruangan dan nanya udah pipis belom (dan gue jawab udah), mereka bilang “hebat udah pipis, biasanya masih pada takut”. Saya juga takut sus, tapi kebelet, gimana dong hahaha.

Pas dr Agung visit di hari kedua setelah melahirkan, dia bilang “ibu pulang aja ya”……hahaha diusir :p

Ya begitulah pengalaman saya melahirkan anak pertama secara normal dan tanpa ILA. Alhamdulillah diberi kelancaran dan kemudahan oleh Allah πŸ™‚

Cerita lainnya seputar kehamilan:

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s