ASI

Cerita ASI – Teknik Memerah ASI Menggunakan Tangan (Marmet)

Mau sharing sedikit tentang gimana caranya merah ASI menggunakan tangan πŸ™‚

Pertama kali gue diajarin teknik memerah ASI menggunakan tangan itu di RSIA Kemang Medical Care (KMC), pas lagi konsul ke klinik laktasi. Sebenernya tekniknya gampang banget, cuma kalo ga ada yang ajarin dan liatin udah bener apa belomnya kan jadi kurang maksimal nanti hasilnya. Pas konsul ke KMC ini gue bayar hampir 400rb (dan ga di cover asuransi kantor karena ga ada diagnosa haha). 250 buat biaya dokter, 100 buat biaya belajar teknik merah, 80 buat biaya belajar minumin ASIP yang udah di perah tadi pakai gelas sloki. Mahal yee :)) Gue merasa terjebak! Hahaha tapi gapapalah buat anak….dan buat nambah ilmu juga πŸ™‚

Teknik ini sebenarnya lebih dikenal dengan nama Teknik Marmet. Kenapa namanya teknik marmet? Awalnya gue menduga-duga itu adalah singkatan dari Merah Pake Tangan…yang ternyata gue ngasal luar biasa :)) Ternyata, Marmet itu diambil dari nama orang yang menemukan tekniknya, yaitu Chele Marmet dari Lactation Institute.

So, jadi gini teknik (asli)nya: 

  1. Letakkan ibu jari dan dua jari lainnya (telunjuk & jari tengah) sekitar 1 cm hingga 1,5 cm dari areola.
    -Ibu jari diatas areola pada posisi jam 12 dan jari lainnya di posisi jam 6, jadi seperti membentuk huruf “C”
    -Pastikan bahwa jari-jari tersebut terletak diatas gudang ASI (aerola). Sehingga proses pengeluaran ASI dapat optimal.
  2. Dorong jari ke arah dada.
  3. Putar ibu jari dan jari lainnya secara bersamaan. Gerakkan ibu jari dan jari lainnya hingga menekan gudang ASI hingga kosong. Jika dilakukan dengan tepat, maka tidak akan kesakitan saat memerah.
  4. Ulangi secara teratur (rythmically) hingga gudang ASI kosong. Posisikan jari secara tepat, push (dorong), roll (gulung).

Nah, kalo ini teknik merah pake tangan versi gue:

  1. Cuci tangan, siapin botol kaca ASI, duduk yang nyaman. 
  2. Pegang botol dengan 1 tangan, arahkan puting masuk ke dalam botol. 
  3. Pijat-pijat (massage) payudara dari pangkal, ketek, ke arah gudang ASI (biasanya pas lagi begini sudah LDR).
  4. Bentuk huruf “U” dengan jempol dan jari telunjuk+tengah (atau senyamannya posisi tangan, ga selalu huruf “U” atau “C” yang penting mengelilingi aerola atau gudang ASI).
  5. Pijat ke arah botol.
  6. Kalau gudang ASI sudah agak kosong (tidak deras lagi), tarik tangan (masih tetap posisi huruf “U”) ke pangkal, dan tarik dari pangkal payudara ke arah botol (gudang ASI).
  7. Ulangi dari nomor 3.
  8. Kalau sudah sedikit keluarnya, lakukan massage-shake-stroke pada payudara, lalu ulangi lagi dari nomor 3.

Sebenernya cara gue ini dilarang di klinik laktasi, karena katanya bisa bikin payudara lecet. Tapi alhamdulillah gue baik-baik saja. Yang tau badan kita, kan kita sendiri. Masa sih kita mau menyakiti diri kita sendiri? Kalau lagi pijat ditarik dari pangkal ke gudang ASI, ya pelan-pelan saja. Tidak usah terlalu nafsu sampai menyebabkan kulit lecet πŸ™‚ Jangan ditarik-tarik juga yaa putingnya. Tidak akan membantu mengeluarkan ASI πŸ™‚ Kalau saya selalu ingat-ingat posisi nenen anak saya. Dimana biasanya mulutnya menempel dan menghisap ASI, disitulah jari saya letakkan untuk memerah ASI. 

Keuntungan memerah menggunakan tangan:

  • Praktis
    Bisa dilakukan kapan aja dan dimana aja. Hanya perlu cuci tangan dan siapin wadah penyimpanan yang sudah di steril.
  • Cepat
    Selesainya lebih cepat dari pake BP. Tergantung kecepatan tangan juga sih. Tapi kalo lagi deres, jauh lebih cepet selesainya daripada pake BP.
  • Hasil lebih banyak
    Karena bener-bener bisa ngosongin PD lebih kosong daripada BP.
  • Murah
    Gausa beli BP dan perintilannya :))

Kekurangan pake tangan:

  • Tangan pegel
    Tangannya pasti pegeeel haha. Tapi bisa ganti-gantian tangan kanan atau kiri kok.
  • Kepala pegel
    Karena nunduk terus ngeliatin ASI dan mastiin ga muncrat kemana-mana haha.
  • Sakit
    Ini biasa terjadi kalau belum terbiasa. Awal pas mulai merahnya pasti sakit. Tapi pas udah mulai keluar dan LDR, sakitnya ilang sama sekali kok πŸ™‚ Dan kalau dari awal tekniknya benar, ga akan sakit kok πŸ™‚
  • Bleberan
    Ini juga biasa terjadi kalau belum terbiasa. Selalu sedia tisu aja πŸ˜€
  • Gabisa sambil main hape
    Hahaha ini penting ga penting sih. Tapi masih bisa sambil nonton youtube kok :))

Walaupun gue punya breast pump, pake tangan tetep jadi favorit gue! Kalau di kantor, gue pake gabungan dari keduanya. Payudara sebelah kiri pake breastpump, sebelah kanan pake tangan. Barengan. Kenapa? Biar hemat waktu….kalo pake BP dua-duanya, gue bisa menghabiskan 1 jam di ruang pumping, kalo sehari pumping 2x tandanya gue gabut 3 jam sehari (sama istirahat makan siang). Kan gaenakkk ngilang mulu kalo dicariin :))

Keuntungan kalo dua-duanya di pumping bareng:

  • Lebih cepet. Setengah jam bisa kelar udah sama cuci alat-alat.
  • Lebih banyak hasilnya! Karena dirangsang dua-duanya berbarengan. 

Kalo di rumah, gue pake tangan. Kenapa? Soalnya BP ditinggal di kantor :)) Hahaha. Terus karena males cuci steril. Lebih gampang cuci tangan aja kan :)) Terus lebih kosong dan lebih banyak juga hasilnya πŸ˜€ (banyak yaa alesan makmak pemalas ini :p).

Pokoknya Teknik Marmet paling favorit deh!! πŸ˜€

Happy breastfeeding! Happy pumping!

Advertisements

4 thoughts on “Cerita ASI – Teknik Memerah ASI Menggunakan Tangan (Marmet)

  1. Suka banget sama blog ini, udah ngikutin dari mbak Annies nyiapin pernikahan sampe punya dedek bayi, berawal dari googling “wedding preparation” sampe sekarang masih setia ngikutin ceritanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s