Pregnancy

My Pregnancy Story – Trisemester Ketiga

Alhamdulillah! Ga kerasa udah sampe trisemester terakhir. Cepet banget rasanya 🙂

Sekilas Info

Berat gue udah naik 10kg :”) Nafsu makan tambah tidak terkontrol hahaha. Perut makin terlihat besar, walaupun kalau di kantor dibilangnya cuma kayak orang buncit bukan hamil……… Kaki sudah terlihat membengkak (ini gue agak shock). Tapi bengkaknya kalo kecapean aja sih. Mata kaki udah mulai rata, ga keliatan punya mata kaki lagi. Bengkaknya itu kayak pas dulu abis main futsal, tapi ini ga kerasa sakit (apapula). Kata Pregnancy+ ini normal, karena topangan kaki bertambah seiring bertambahnya berat badan yang signifikan dalam waktu singkat, dan kemana-mana udah bawa si baby yang sekarang beratnya udah 1 kg lebih. Saatnya beli sepatu baruuu #eh :))

Babymoon

Udah dari lama minta ke suami buat jalan-jalan, akhirnya kesampean juga babymoon di trisemester 3 ini 😀 Yaaa ga jauh-jauh sih, cuma ke Anyer, tapi much needed banget :”) Refreshing sebelum rempong akibat kehadiran si baby. Yang perlu diperhatikan ibu hamil saat mau traveling adalah: stay hydrated. Jangan kurang minum! Emang pasti beser banget sih, ga minum aja beser kan sekarang, tapi plis jangan kurang minum. Terus juga please get some rest kalo ngerasa capek (biasanya pinggang sakit kan karena kelamaan duduk). Jangan dipaksain, kalo butuh melipir, melipirlah untuk istirahat sejenak. Selalu sedia tisu, kali-kali wc-nya di tengah jalan ga sedia tisu.

Waktu ke Anyer ini nginep di Aston. 10 menit perjalanan dari Marbella. Kayaknya baru sih, masih bagus dan terawat. Ada swimming pool, meja ping pong, dan bisa langsung ke pantai! Pantainya bersih, walaupun ga luas-luas amat, tapi lumayan mengobati kangennya gue sama pantai lah =)) Kan cuma dapet breakfast doang, pernah sekali kita makan siang ke warung tenda pinggir jalan yang depan hotel gitu. Harganya sama aja kayak makan di hotel, cuma makanannya beda yaa =)) Yang satu terjamin kebersihannya yang satu bismillah aja =)) sempet main pingpong juga sama suami abis sunset, terus berenang juga! Olahraga favorit bumil hihi.

Menikmati sunset~
itu perut apa bola…
olahraga favorit bumil! renang!

Week 30!

Baby sudah tambah besar. Udah 1,6 kg! Tapi berat gue malah turun sekilo… Gapapa deh yang penting baby-nya sehat 😀 Alhamdulillah posisi kepalanya udah di bawah, dan ngadep ke kanan. Jadi sekarang tinggal colek perut kanan dikit langsung ditendang/dipukul :p Sensasi disikut atau pas baby geraknya ga santai (sampe perut keliatan mencong-mencong) itu luaaarrrr biasa sekali. Kadang di kantor suka tiba-tiba meringis sendiri kalo udah kerasa gini. Geli-geli sedep gitu :)) Tapi ya Maha Kuasa Allah ya, rasanya tuh bahagia banget 🙂

Perut udah tambah keliatan kalo emang bener lagi hamil (hahaha :p), ya kadang dikasih duduk di kereta, tapi masih seringan ga dikasihnya :)) Celana kerja yang maternity udah mulai ga nyaman buat dipake. Sempet kepikiran mau pake dress aja ke kantor, tapi ribet :))

Udah mulai belanja keperluan baby 🙂 Cerita lengkapnya nyusul ya. Udah mulai nyiapin Hospital Bag juga, biar ga kaget kalo harus tiba-tiba ke rumah sakit.

Gue ada-ada aja nih. Masa kaki gue cantengan :)) Dikasih obat salep sama obat minum buat cantengannya, tapi karena gue parno kalo make obat dan minum obat pas selama hamil, jadi ga gue minum. Walaupun dokternya bilang obatnya aman untuk ibu hamil, lagipula udah trisemester 3 dimana baby nya udah lebih kuat dan insyaAllah ga akan kepengaruh obat, tapi gatau kenapa tetep takut aja minumnya….

Week 32!

Ternyata posisi kepalanya di atas sekarang….. Dan ngadep kanan. Pantesan perut gue gempa terus, yang kanan doang tapi wkwk. Jadi harus rajin sujud dan banyak doa lagi nih biar muter lagi 🙂 2 minggu lalu beratnya 1,6 kg dengan kondisi gue turun 1kg. Minggu ini beratnya 2,3 kg!!! Dan gue naik 1,5 kg. Dokter langsung nanya ‘suka makan yang manis-manis ga? Kurangin dulu ya’ :”) gagal deeeh mau makan eskrim abis kontrol :)) Kayaknya berat gue dan baby tiba-tiba naik signifikan di trisemester 3 ini 😀

Tips: kalau kepalanya belum di bawah dan masih muter-muter, sering-sering sujud sambil ajak ngobrol baby-nya “dek, muter yah sampe kepalanya di bawah, masuk ke jalur lahir. Bantuin Bunda yah, pinter ya sayang, biar lancar semuanya dan kita bisa cepet ketemu”. Itu mantra gue setiap lagi sujud. Diulang-ulang aja terus, dan harus yakin 🙂 Sujudnya sekitar 10 menit aja. Posisi sujudnya itu, pipi sama dada nempel ke kasur (gue selalu sujud di kasur biar empuk haha), pantat angkat setinggi mungkin, jadi ada jarak antara perut dan paha, dan sampe kerasa ada ruang di perut kita buat baby bergerak (perutnya kayak jatoh gitu karena gravitasi). Terus ajak ngobrol deh 🙂

Week 33!

Makin lama perutnya makin besaaaar. Kayaknya di trisemester 3 ini perkembangan baby nya pesat banget. Si baby makin aktif, muter sana sini, joget, uget-uget, gabisa diem. Kalo diem guenya panik haha. Baju dan celana hamil sudah tambah tidak nyaman lagi buat dipake ke kantor. Dasteran itu paling juara saat ini :)) Masih rajin sujud/nungging, biar kepalanya muter ke bawah 🙂

Senam Hamil

Akhirnya nyobain ikut senam hamil di Kemang Medical Care (KMC)! Sabtu pagi jam 7 udah sampe KMC loh :”) demi dapet antrian. Karena kuota cuma 10 orang, terus pendaftaran buka jam 7. Gue yang dateng jam 7 kurang 10 aja udah antrian nomer 4… Biayanya 130.000…. Mahal ya bok. Kalo di Hermina sih katanya cuma 15.000… Yaudalah :)) Terus harus nunggu 2 jam karena mulainya jam 9 :)) Kelasnya ada setiap Sabtu pagi (jam 9) dan siang (jam 1). Sebelom kelas mulai ada pembekalan dulu. Materinya beda2 dan kemaren pas dapet materi tentang tubuh setelah melahirkan. Agak kurang menarik buat gue jadi skip banget isi materinya apaan hahaha.

Ruangan senam di KMC


Menurut gue pribadi, senam ini cukup penting, setidaknya ikut sekali selama hamil. Sesi di KMC ini mengharuskan sang suami juga ikut serta, karena katanya sang ibu pasti lupa semua pelajaran ini pas lagi ngeden dan tugas suami lah yang mengingatkannya 😀

List gerakan yang diajarin nanti ya nyusul *banyakan nyusulnya dah daritadi haha

Week 34!

Posisinya sekarang melintang. Kepala di kiri, badan di kanan, kepala ngadep punggung, kaki selonjoran like a boss :)) alhamdulillah tapi baby aktif banget. Tali puser segala ditonjokin (pas lagi USG dokternya yang ngasitau) :)) beratnya udah 2,7 kg. Berat gue ga nambah. Hahaha.

Sama Dr agung disuru caritau dan kalau bisa ikutan hypnobirthing. Tapi maap ya Dok, mahal banget jadi saya gaikut kelasnya =)) Di KMC baru buka kelas hypnobirthing, biayanya 1,5 juta aja dong, jadi makasihhh :p Terus disuru cuti mulai minggu depan (35 week) jengjeng :)) Alasannya, biar nanti ga grasak grusuk. Biar kalau waktunya tiba, kita udah siap, nyaman, santai, ga terburu-buru, dan proses persalinannya jadi menyenangkan 🙂 Ga salah sih….tapi maap lagi ya Dok, kerjaan saya masih banyak banget belom bisa ditinggal hahaha :p

Week 35!

Minggu ini nobar 2x sama anak kantor :)) alhamdulillah baby-nya anteng diajak begadang mulu 🙂 anak pinteeer ga nyusahin bundanya 🙂 Di minggu ini udah paling sebel kalo liat suami tengkurep -.- disengajain pula. Pas gue udah gapaham lagi harus tidur dengan posisi apa (miring kanan – kayak ditendang jadi gue takut dia kegencet. Miring kiri – gaboleh sama dokter karena baby lagi hadap kiri. Telentang – punggungnya sakit dan pegel juga kalo kelamaan). Kan kzl, bapaknya malah sengaja tengkurep zzz.

Week 37!

Last day of work! Setelah galau mau ambil cuti di week ke berapa, akhirnya diputuskan ambil cuti di week 37. Tapi walaupun udah cuti juga harus tetep bangun pagi, buat jalan pagi. Biar si baby cepet turun ke jalur lahir 🙂 Mulai hari pertama cuti gue selalu jalan pagi dan sore selama masing-masing 30 menit. Jalannya jalan cepet gitu, bukan jalan santai. Keringetan banget deh pas udah kelarnya.

Minggu ini kita kontrol ditemenin eyang-eyang dan om 😀 Karena jadwal kontrol minggu ini kita juga mau ke klinik laktasi. Seperti yang disarankan KMC, setidaknya harus pernah sekali ke klinik laktasi dengan membawa semua orang rumah dan terutama yang bakal bantu ngurus baby. Kenapa harus ke klinik laktasi rame-rame? Untuk menyamakan persepsi tentang dunia per-ASI-an 🙂 Jadi, orang tua kita kan biasanya banyak percaya mitos (contoh: kalo lagi menyusui gaboleh makan pedes, gaboleh minum es, dan gaboleh-gaboleh lainnya karena takut nanti kesalur ke ASI dan diminum bayi), nah makanya KMC menyarankan ke klinik laktasi rame-rame biar semua ter-update dengan fakta-fakta terkini tentang ASI dan membuang semua mitos yang dipercayai orang tua kita dari jaman dulu. Sekalian diajarin juga gimana posisi menyusui yang bener, apa yang bisa dilakukan Ayah/eyang/orang rumah untuk mendukung Ibu agar terus bisa memberikan ASI.

Abis dari klinik laktasi, baru ke Dr Agung sekalian ngenalin ke Mama dan Ibu. Dua-duanya langsung suka sama dokternya hihi.

Pas kontrol ini ngerasain CTG for the very first time. Ternyata CTG itu makan waktu setengah jam. Terus suami gue bingung ‘kenapa harus setengah jam sih?’ :)) Soalnya dia ga sabar nungguinnya kelamaan kali yaa. Bosen kali dia cuma dengerin detak jantungnya si baby hihi. Kalo gue sih seneng! Pas lagi CTG dikasih semacam tombol gitu dan disuruh pencet tombolnya setiap ada pergerakan dari baby. Oiya, sebelum CTG kalau bisa makan dulu ya biar hasilnya maksimal 🙂

Hasil CTG dibawa ke Dr Agung buat dijelasin. Dia bilang ‘perkiraan lahir 4 hari lagi’ Jeng! XD Terus dijelasin tuh hasil CTG-nya. Jadi CTG itu fungsinya buat deteksi detak jantung bayi, pergerakannya kapan aja (tombol yang dipencet itu yang akan nandain pergerakannya), sama nunjukkin kontraksi! Dan ternyata gue udah ada kontraksi normal! Tapi gue ga sadar……..:)) kata dokter, gapapa ga tau kalo lagi kontraksi, semoga begini terus jadi nanti ga terlalu ngerasain sakit.

Terus abis itu usg kayak biasa, terus dokternya ‘cek dalem’. Katanya vaginanya udah mulai luruh, tapi masih belum ada pembukaan, dan rahimnya masih belum muter.

Alhamdulillah kepalanya udah di bawah walaupun belom masuk jalur lahir. Keliatan kelilit tali puser lehernya. Tapi masih gapapa karena detak jantung masih normal.

Pulang dari kontrol makan di Shabu Hachi lalu keesokan harinya makan di Bandar Djakarta. Bahagia sekali jadi bumil =))

Cerita week 38 sampe lahiran ada disini. Gue lahiran di 38 minggu 6 hari, btw.

Bonus foto……….
Perutku dulu, tak begini *nyanyik
Advertisements

One thought on “My Pregnancy Story – Trisemester Ketiga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s