Daily

Tata Cara Pendaftaran Haji

Mau berbagi sedikit cerita proses pendaftaran haji yang alhamdulillah sudah gue lakukan bulan Januari 2016 kemarin 🙂 Semoga bermanfaat 😀

Salah satu checklist pertama gue dan suami setelah nikah itu adalah daftar haji. Kenapa? Karena mendengar kalau daftar haji sekarang ngantrinya udah hampir 15 tahun… Dan alhamdulillah, mumpung ada rejeki, sebelom kepake buat yang lain-lain lagi, langsung aja disetor buat daftar haji 🙂

Berangkat haji sekarang ada 3 jalur:

1. Haji Reguler

Haji normal, 40 hari di tanah suci, ikut proses antri dari pemerintah sesuai kuota daerah masing-masing. Untuk sekarang rata-rata jumlah tahun antrian buat kota besar adalah 15 tahun.

2. Haji Plus

Haji Khusus, hanya 25 hari di tanah suci, diselenggarakan oleh pihak swasta. Lama tahun antri 3-5 tahun.

Perbedaan keduanya hanya terletak pada cara setoran pendaftaran, jumlah pembayaran, dan fasilitas yang didapat selama di tanah suci.

3. Haji Plus Plus

Ini gue masih simpang siur juga sih. Katanya ada jalur lebih khusus lagi, yang bisa langsung berangkat dalam 1-3 tahun kedepan, tapi biayanya seharga Avanza :p

img_8721

So, apa sih yang harus dilakukan?

  1. Buka rekening Haji.
    Kita memilih Bank Syariah Mandiri (BSM), karena gue udah punya rekening disitu dan pengennya emang di bank syariah aja. Sebenernya banyak bank yang punya program buat rekening haji, seperti Mandiri, BRI, BNI, Muamalat, dll. Kalian bisa googling buat cari tau kelebihannya masing-masing. Kalau gue pribadi udah sreg aja sama BSM dan kalo googling emang banyak yang rekomen di BSM aja.Syarat pembukaan rekeningnya:
    – KTPbsmSetoran awal minimal Rp500.000. Kalau udah ada rejekinya, bisa langsung setor sejumlah saldo minimal buat dapet nomor porsi dan daftar haji yaitu Rp25.000.000. Kalau belum ada rejekinya, ayuk rajin nabung biar cepet tercapai saldo minimalnya! 😀

    Proses pembukaan rekeningnya cepet banget, ga sampe satu jam. Ada sedikit cerita lucu: Hari itu gue udah semangat 45, sampe cuti 1 hari dengan niatan nyelesein semua keperluan daftar haji. Jadi abis buka rekening ini, gue udah berencana langsung  ke Kementrian Agama. Tapi ternyata belum bisa karena KTP gue sama suami beda domisili =)) Gagal total rencana cuti 1 hari akibat kurang googling =)) Jangan ditiru ya kakak-kakak :p

  2. Samain Domisili KTP dan Siapin KK
    Penganten baru macam gue, biasanya ada yang KTP nya ga satu daerah sama suami, dan bahkan belom punya KK kan. Jadi langkah selanjutnya setelah buka rekening adalah gue ngurus perpindahan domisili KTP ke tempat suami. Jadi gue resmi diusir dari kota Bekasi tercinta dan pindah jadi warga Tangerang Selatan 😦 Sediiiiiih *lebay*. Prosesnya gimana gue kurang paham karena semua diurusin *peace* hahaha. Yang pasti ke Pak RT, ke Kelurahan, terus ya gitu deh gatau ah hahaha.Oiya, ada yang keren. Semenjak eKTP, nomer penduduk kita kalo pindah domisili ga berubah! Jadi harusnya sih ga bakal bisa lagi ya 1 orang punya 3 KTP kaya jaman dulu wkwkwk. Setelah KTP gue jadi, mulailah diurus pembuatan KK. Ini juga sama, diurusin, jadi gue gatau pasti prosesnya :pKenapa harus 1 domisili? Biar nomer antrinya urut, dan bisa berangkat dari kota embarkasi yang sama. Ya…kecuali kalian mau pisah sama suami ya terserah juga sih…
  3. Daftar Haji Via KBIH (Kelompok Bimbingan Ibadah Haji)
    Gue melakukan pendaftaran haji ke Kemenag melalui KBIH Darunnisa yang berlokasi di Tangerang Selatan, sesuai domisili KTP. Apa fungsi KBIH? KBIH berfungsi sebagai pembimbing kita nanti di tanah suci selama pelaksanaan haji. Sekaligus membantu proses administrasi pendaftaran haji. Pokoknya semua urusan dari awal pendaftaran, keberangkatan, pelaksanaan haji, sampai pulang lagi ke tanah air akan dibantu oleh KBIH.Ke KBIH bawa dokumen-dokumen sebagai berikut (mungkin akan berbeda di tiap KBIH):
    – KTP
    – KK
    – Buku nikah
    – Passport
    – Buku tabungan haji
    Siapkan foto kopinya masing-masing 3 kopi.
    Di KBIH ini gue diminta isi formulir (yang nanti datanya akan di input buat isi SPPH pas daftar di Kantor Kementrian Agama).
  4. Ke Departemen Agama/Kantor Kementerian Agama Kota atau Kabupaten
    Disini kita melakukan pengisian Surat Pendaftaran Pergi Haji (SPPH). Pas nyampe di kantornya, jelaskan ke petugasnya kalo kita ingin mendaftar haji, maka kita akan diberi SPPH yang berbentuk Formulir. Lalu isi formulir sesuai data yang kita miliki, diantaranya  adalah Nomor Rekening Haji, NIK, Golongan Darah dan data lainnya (buat kasus gue, semua udah diurus KBIH, karena semua data udah kita isi sebelumnya di KBIH). Jadi gue tinggal duduk manis, nunggu dipanggil buat scan sidik jari jempol kiri. Selesai scan sidik jari, kita diminta untuk bikin pas foto. Biasanya disediakan jasa foto di Kemenag, karena pasti dibutuhkan, dan ada syarat khusus buat pas fotonya seperti: harus background putih, muka harus 80%, dicetak 30 lembar, dll, yang (mungkin) biar seragam dan memenuhi syarat Kemenag yaudah foto di tempat aja (ini gue ngomong apa sih ngerti gak? hahaha). Intinya ada jasa pas foto, tinggal bayar Rp90.000, hasilnya pasti udah sesuai persyaratan yang diminta sama Kemenag. Terima beres res.
    Selesai foto, kita nunggu SPPH nya selesai di print, buat di tanda tangan. Nanti pada akhirnya akan dikasih 2 rangkap SPPH untuk kita bawa ke Bank.
  5. Minta Nomor Porsi di Bank
    Setelah dapet SPPH dan nomornya, abis dari Kemenag gue meluncur ke BSM terdekat (nggak harus di kantor tempat buka rekening awal). Di Bank, kita kasih SPPH dan buku tabungan kita yang sudah mencapai saldo minimal, buat di debet dan ditukar dengan nomor porsi. Nanti dari bank kita akan dapet Bukti Setor Awal BPIH (Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji) dengan Nomor Porsi sudah tertera. Nah, kalau udah punya nomor porsi, kita udah bisa cek tahun keberangkatan di web Kemenag: http://haji.kemenag.go.id/v2/node/955358
  6. Menyerahkan Bukti Setor BPIH ke Kemenag
    Bukti setor yang udah kita dapet dari Bank, sebaiknya langsung diserahkan ke Kemenag. Ini gue agak kurang paham prosesnya, karena diurus sama KBIH hehe.

Sekian sedikit penjelasan tata cara pendaftaran haji di Indonesia khususnya wilayah Tangerang Selatan tahun 2016. Semoga mabrur dan bermanfaat 😀

Advertisements

28 thoughts on “Tata Cara Pendaftaran Haji

  1. Terima kasih untuk infonya mbakk..
    Btw klo untuk orang tua yang sudah berusia lanjut bisa dicepetin gt nggak ya mbakk??

    Saya udah cari2 info di kemenag tapi masih nihil hasilnya.
    atw mungkin saya kurang ngulik yahh nyaci infonya??

    1. Saya belum pernah nyari tau lebih jauh tentang itu, tapi pernah denger kalau misalnya ada kuota yang hangus karena meninggal/sakit, bisa digantikan dengan kuota taun berikutnya yang usianya sudah tua. Tapi kurang tau juga detil dan kebenaran informasinya hehe

  2. gimanayah mulainya, heem aku sekarng lagi bingung, awal mendaftar belum nikah jadi kk ikut ma saudara terus setelah menikah alamat kk berubah. terus daftar haji pakai alamat kk lama.. itu kedepannya bermasalh nggk yah??

  3. Hai mba.. boleh tau kenapa pilih KBIH Darunnisa ya?kebetulan lokasi saya juga di tangerang selatan nih…

    Thx mba..

    1. Maaf sebelumnya penilaian saya akan objektif 😀 karena keluarga suami udah dari lamaaa selalu pake Darunnisa, udah kenal orang-orangnya dan udah tau pelayanannya, jadi dipilihlah Darunnisa hehe

      1. Pelayanannya oke ya mba?saya ada niat daftar haji tp masih bingung lwt mandiri atau kbih, ga punya referensi kbih daerah tangsel juga nih.. eh trs nemu tulisan mbak ini.
        Alamat darunnisa dmn mb?
        O ya untuk foto langsung di depagnya antri ga mb?

      2. Berdasarkan yang diceritain sih oke. Terus alhamdulillah pas daftar kemaren juga oke pelayanannya. Alamatnya: Jl. Legoso Raya No.21, Pisangan, Ciputat Tim., Kota Tangerang Selatan, DKI Jakarta 15419. Kalo di Google Maps, cari aja “Yayasan Darunnisa”. Pas foto di depag kebetulan kemarin hari biasa, hanya antri 1 orang.

  4. Sip2, makasi ya mba.. sangat membantu info nya 😊 o ya, ga pake minta surat sehat dr puskesmas mb?

      1. Hai mba.. alhamdulillah kmrn uda done daftar2nya nih, uda dpt nomer porsi. Mb coba cek lg deh keberangkatannya, kyknya maju soalnya sy aja antrian th 2031 nih kmrn…

        O ya untuk yg nomer 5 sm 6 diatas skg ga perlu mba, jd pas di bank lgsg di debet trs ke depag lgsg dpt no porsi d depag 😊

        Thx info diatas sgt membantu mba 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s