Family · Wedding Preparation

Horee Dilamar! :))

Hari Minggu kemarin, keluarga besar Arra (laki gue, fyi) datang ke Bekasi untuk melamar putri dari Bapak Alm. Hadi Suhartono yang cantik jelita. Ini dongeng macam apa ya :))

Yak! Setelah dirundingkan oleh kedua belah pihak (keluarga gue dan Arra) pada bulan Desember, memang diputuskan akan diadakan acara lamaran pada tanggal 1 Februari, sesuai request gue! Biar pas tanggal anniversary 0102 (4 tahun 10 bulan), dan kebetulan hari Minggu hihi. Wah lumayan juga ya dari Desember ke Februari, ada waktu persiapan 2 bulan, tapi tetep aja semua dikerjain mepet detlen :)) Terus, apa aja nih yang disiapin kalo mau lamaran? Gue mau berbagi cerita sedikit yaa 😀

Lamaran di Indonesia itu menurut gue pribadi (plis dicatet, menurut PRIBADI ya), bisa dibagi 3 jenis:
1. Lamaran fleksibel
Kalo fleksibel ya sesuai namanya, fleksibel #plak. Maksudnya, semua hal bisa didiskusikan dulu, pihak cowo maunya gimana, pihak cewe maunya gimana, lalu diambil mufakat deh. Seperti yang gue lakukan. Kebetulan orang tua gue sama Arra kan emang udah sama-sama berniat menikahkan kita berdua (kok bahasanya kaya ‘anaknya ga niat nikah’ =p), jadi kemarin itu gue sama Arra (gue doang sih lebih tepatnya) ngajak kumpul orangtua kita berdua dan adek-adek, buat diskusiin lebih lanjut dan detil tentang lamaran kita (red: adek-adek sih ga peduli diskusinya, peduli makannya aja).
Nanti gue sharing hasil diskusinya setelah penjelasan macam-macam lamaran sotoy ala gue ini ya B)
Sebenernya sih ada yang namanya pra-lamaran, jadi sang pria meminta izin ke orang tua wanita, menyatakan niat kalau dia mau melamar dan menikahi putrinya. Ya kalo cerita gue sih, karena yang ngebet nikahin kayaknya lebih ke kedua orang tua kita, jadi ga ada deh tuh pra-lamaran. Padahal pengen juga sih #lah #lupakan =))

2. Lamaran pake adat
Kalo ini di setiap daerah di Indonesia sepertinya punya caranya masing-masing. Kayak di Jawa ada Midodareni, atau di sunda, aceh, palembang, beda-beda semua adatnya. Lebih lengkapnya silakan googling sendiri ya. Maap ya lagi males nyari referensi nih. Lagian gue juga gapunya adat sih =))

3. Tunangan
Nah ini yang lebih modern, ngikut-ngikut budaya amerika sono, pasti pake acara tuker cincin, bisa ngundang temen (ga terbatas keluarga aja), acaranya gede lah bahkan ada jasa EO nya segala.

Ada beberapa variabel yang perlu didiskusikan sebelum acara lamaran:
1. Waktu dan tempat
2. Siapa aja yang diundang
3. Perlukah cincin atau peningset
4. Seserahannya bentuknya apa
5. Tema (dress code)

Sekarang gue sharing pengalaman gue yaa. Jadi kalo gue, diputuskan acaranya di rumah gue, hari Minggu tanggal 1 Februari, mulai jam 11, dilanjutkan makan siang. Terus yang diundang awalnya cuma keluarga inti ayah-ibu kita, jadi cuma pakde-bude dan om-tante. Tapi akhirnya kita memutuskan buat ajak sepupu juga (biar ada temen seumur :p), tapi ga diajak semua juga sih biar ga terlalu rame, jadinya ngajak yang seumur aja sih hehe. Pas diskusi awal, ga ada pembicaraan tentang cincin, gue inget Mama (nyokap gue) ngomong ke Ibu (nyokap Arra) ‘cincin mah biar mereka berdua aja yang mikir, terserah mereka aja’. Terus setelah gue sama Arra diskusi, diputuskan gausah pake cincin. Pertimbangannya sih mubazir nanti buat akad bikin lagi, walaupun ada opsi buat dilebur, tapi jadi ribet, gue sama Arra gasuka ribet, jadi yaudah gapake cincin deh. Tapiiii jengjeng pas hari lamaran, keluarganya Arra (Ibu sih lebih tepatnya), ngasih ‘peningset’ berbentuk kalung buat gue. Tempatnya lucu banget lagi :3 #salahfokus. Lanjut ke seserahan yaa, hasil diskusinya adalah seserahan berbentuk makanan aja. Seserahan barang nanti pas akad, karena jarak antara lamaran ke akadnya masih jauh (pupus sudah harapan gue dibeliin tas baru pas taun baru huks #eh =p). Jumlahnya berapa sih ga didiskusiin, diskusi internal aja, nanti detilnya gue ceritain lagi dibawah. Naah kalo ngomogin tema sama gue mah gausa pusing ya pasti warnanya biru hahaha :p

Tempat Kalung

Tempat Kalung

Sebagai pihak cewe atau pihak yang akan menerima kedatangan dari pihak cowo, lebih banyak hal yang harus disiapkan, diantaranya:
1. Rumah
Biasanya sih ada orangtua yang jadi ribet ya gara-gara mau kedatangan banyak tamu gini, apalagi calon besan :p. Ada yang mau ganti cet warna rumah, beresin semua barang yang berantakan dan merusak pemandangan, beresin taman, banyak deh. Intinya ya mau bikin rumah keliatan bagus. Termasuk emak gue… Jadi dari bulan November (setelah fix gue mau dikawinin anak orang soalnya udah DP gedung, walaupun belom tau mau dilamar kapan), weekend gue dihabiskan dengan beberes rumah… Tiap minggu udah dijadwalin harus beresin bagian mana aja, selama 3 bulan! Hahaha. Ya kalo masalah rumah sih orang tua yang akan lebih rempong karena kitanya bodo amat :)) #pissyoma

2. Seserahan
Ini sih pihak cowo juga nyiapin, tapi gue yakin pasti emaknya yang nyiapin dan dia terima beres (seperti yang terjadi dengan Arra). Kalau kita sebagai cewe ya udah jadi kewajiban lah nemenin emak kita belanja belenji (karena pada dasarnya ya mau ikut juga, belanja bok! Hahaha). Waktu kemaren, gue sama emak belanjanya ke Cikini, buat cari tempat seserahannya aja sih. Karena berdasarkan hasil blog walking ke blog para bridezilla dan capeng2, ada toko bernama Toko Ibu Sri yang sangat terkenal akan packing seserahan super lucu dan murah.
Jadi kita surveynya ke Cikini Gold Center, disitu emang isinya orang jualan parsel, kotak seserahan, dan tempat-tempat lucu dari rotan. Tapi pas gue ke toko ibu sri, kok kayaknya barang-barangnya lebih pas buat seserahan akad. Akhirnya kita ke toko sebelahnya, Toko Gondang. Itu barangnya superrr lucuuuk parah pengen dibeli semua kalo boleh sih….lol.

Keranjang-keranjang minta diborong di Toko Gondang, Cikini Gold Center
Keranjang-keranjang minta diborong di Toko Gondang, Cikini Gold Center

Yang penting lagi, sebelom survey lo harus diskusi dulu sama emak, mau ngasih seserahan apa aja dan berapa banyak. Jangan kayak gue, berantem pas nentuin mau beli kotak apa dan berapa, cuma karena belom fix mau ngasih apa aja =))
Satu cerita lucu, Ibunya Arra ternyata belanjanya kesini jugaaa hahaha =)) Emang kalo udah jodoh gitu kali yah hihi :p

Disepakati kalau akan ada seserahan dari Arra, buat gue, dan dari gue buat Arra. Tapi jumlahnya berapa sih ga dibahas. Terus ada lagi semacam bingkisan gitu buat masing-masing keluarga Bude-Pakde dan Om-Tante. Jadi dari keluarga Arra buat keluarga gue, dan juga sebaliknya.

Seserahan dari gue buat Arra
Seserahan dari gue buat Arra

Seserahan dari gue: Buah, Ayam Kodok, Gudeg, Kue Ketan (ini katanya sih wajib ada, kue-kue yang lengket gitu katanya biar awet hubungannya :p), Puding, Egg Tart (beli di Golden Egg), Aneka Jenis Kacang (ini ide emak gue, dan ini adalah bingkisan yang buat keluarganya Arra, kita bikin 12 paket).

Seserahan dari Arra buat gue
Seserahan dari Arra buat gue

Seserahan dari Arra: Kue Ketan, Rendang, Ayam, Ikan, Macaroni Schotel, Puding Buah, Kue Bolu, Kue Bugis, daaaaan cupcake lucu banget :3

The cupcakes!
The cupcakes!

3. Catering, kursi, tenda, sound system
Ini buat yang mau ngundang banyak orang, dan gamau capek masak. Terus mau acaranya nggak lesehan di karpet, dan mau ngeblok jalanan karena sekiranya kalo di dalem rumah ga muat. Optional aja sih. Tapi kalau emang butuh, saran gue booking lah 1 bulan sebelum acara. Alhamdulillah kemaren pas acara gue, pada muji makanannya enak-enak (gue sama emak gue gatau rasanya, karena kita lupa banget buat makan hari itu hahaha). Tapi serius banyak banget yang bilang enaak hihi alhamdulillah. Kita pake catering: Bu Thamrin 0813 84985019, Cikunir, Bekasi.

4. List keluarga yang diundang, dan undangan buat keluarga
Ini gak kalah penting, kalo lupa acaranya bisa krik juga sih haha. Kalo gue kemaren, karena emak gue sangat kreatif, doi bikin undangan buat pakde bude om tante (ya cuma di print hvs simple sih). Tapi kalo ga sempet, sms/phone call bisa juga kok. Yang penting jangan lupa dikabarin aja tamunya.

5. Susunan acara, MC, perwakilan keluarga, dokumentasi
Yang mau nyontek punya gue (lagi-lagi ini hasil karya emak gue yang sangat kreatif dan kayaknya gabut di kantor), silakan disedot -> Susunan Acara Lamaran Ica-Arra
Jangan lupa hubungi secara personal perwakilan keluarga yang mau diminta tolong untuk jadi pembicara dan pas perkenalan keluarga.
Terus kalau mau di dokumentasikan, jangan lupa minta tolong ke keluarga yang bisa (ini sih kalo gue, biar hemat biaya haha). Ya kalau kalian banyak duit, silakan hire yang profesional, silakan.

6. Baju, make up
Kalo gue kan gabisa make up sendiri, daripada jadi badut, gue booking Moz5 dari 2 minggu sebelum acara.
Buat bajunya, ada sih yang beli bahan kembaran buat 2 keluarga inti, jadi lucu gitu kan samaan bajunya. Tapi kalo gue sih cuma nyamain warna aja, yang ternyata juga nggak sama, dan ternyata ga ngefek apa-apa juga hahaha.

Katanya sih biru, tapi sendirinya malah dominan warna emas :))
Katanya sih biru, tapi sendirinya malah dominan warna emas :))

7. Doa
Ini nih. Yang kemarin sedikit menguji keimanan gue 🙂 Emak gue dan gue sangat takut kalau pas acara lamaran, di rumah turun hujan (kan emang lagi musim ujan juga ya). Eh, sama Allah malah dikasih hujan seharian full non stop 🙂 padahal gue udah berdoa setiap hari, setiap habis solat, habis azan, pas ujan, minta tolong sama Allah untuk cerahkan cuaca di rumah pas hari Ahad acara lamaran gue. Seminggu sebelum acara, dari hari Senin sampai Sabtu sore, ga ada ujan turun setetes pun. Pas malam minggunya, ujan turun super deres, dan ga berhenti-berhenti sampai Minggu pagi, bahkan sampai acara lamaran selesai. Ya itulah rencana Allah. Gue bisa aja kesel, ga bersyukur atas hujan yang diturunkan, tapi ya buat apa? Itu udah rencana Allah kok. InsyaAllah hujannya jadi keberkahan dan bermanfaat 🙂 Toh doa gue agar acaranya lancar, alhamdulillah dikabulkan Allah 🙂 jadi, bersyukur, bersyukur, bersyukur atas semua yang udah Allah kasih, alhamdulillah 🙂

Naah. Itu lah sekilas cerita lamaran gue yang simple. Oiya, biasanya abis acara lamaran, kan acaranya makan-makan tuh, nah pas makan-makan itulah waktunya ngenalin pasangan kita ke keluarga kita, dan juga sebaliknya 🙂 Terus ada juga yang melanjutkan dengan diskusi, tentang kapan tanggal pernikahan, dimana, pake adat apa, dan lain-lain. Kalo gue, karena gedung udah di DP dan tanggal sudah di dapat jadi ya ga ada deh acara diskusi lanjutan itu hehe.

Cheers!
Doakan persiapan pernikahan saya dan Arra lancar yaa 😀

Family to be <3
Family to be ❤
Advertisements

5 thoughts on “Horee Dilamar! :))

  1. Kalo baca cerita ini, bener kata bokap, nikah itu ribet. Jadi pengen tau cerita pasangan yang tempat tinggal orang tuanya jauhan. Gimana yak? :\

    Anyway semoga besok lancar ya mbak! 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s